Seorang olahragawan kirimi Erdogan surat, minta dunia bela Kashmir

Tourists walk past Indian security forces during curfew like restrictions in Jammu, India, Monday, Aug. 5, 2019. An indefinite security lockdown was in place in the Indian-controlled portion of divided Kashmir on Monday, stranding millions in their homes as authorities also suspended some internet services and deployed thousands of fresh troops around the increasingly tense region. (AP Photo/Channi Anand)
641

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Seorang aktivis dan olahragawan Kashmir telah meminta Turki dan dunia Muslim untuk memainkan peran aktif dalam menyelesaikan krisis saat ini di Jammu dan Kashmir, lapor Anadolu, Sabtu (10/8/2019).

“Orang-orang Kashmir ingin dunia Muslim maju dan memainkan peran mereka untuk menyelesaikan masalah inti ini,” kata Fatima Anwar di Twitter dalam sebuah surat terbuka kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

“Kami ingin menggunakan hak kami untuk menentukan nasib sendiri, dan yang paling penting, kami membutuhkan hak dasar kami untuk hidup.

“Kami tidak akan pernah membiarkan India menjadikan Jammu dan Kashmir sebagai Palestina lainnya,” kata Anwar.

“Kami meminta [Presiden] Erdogan untuk memobilisasi PBB dan Organisasi untuk Kerja Sama Islam untuk memungkinkan kami memutuskan nasib kami sendiri,” katanya.

Menggarisbawahi bahwa Jammu dan Kashmir telah menjadi wilayah yang disengketakan sejak 1947, ia mengenang bahwa pada 5 Agustus, pemerintah India mencabut Pasal 370 Konstitusi India tanpa persetujuan warga Kashmir, yang telah “melindungi identitas negara”.

Menggambarkan keputusan itu sebagai keputusan “ilegal”, Anwar mengatakan langkah itu tidak akan pernah diterima oleh orang-orang Kashmir.

“India memberlakukan jam malam. Layanan telepon seluler dan internet dibatasi, dan sekitar 1 juta tentara telah dikerahkan di sini,” kata Anwar.

Lebih dari 100.000 orang kehilangan nyawa, ribuan perempuan menjadi janda dan banyak orang lainnya hilang, tambahnya.

“Yang terburuk terjadi setiap hari di sini,” dia menekankan.

Ketegangan antara Islamabad dan New Delhi telah meningkat setelah langkah India untuk mencabut status khusus Jammu dan Kashmir, yang memungkinkan warga Kashmir untuk memberlakukan hukum mereka sendiri dan mencegah orang luar menetap di dan memiliki tanah di wilayah itu.

Para pemimpin dan warga Kashmir khawatir langkah ini adalah upaya pemerintah India untuk mengubah demografi negara berpenduduk mayoritas Muslim, di mana beberapa kelompok telah berjuang melawan kekuasaan India untuk kemerdekaan atau untuk penyatuan dengan negara tetangganya, Pakistan.

Pakistan juga menurunkan hubungan diplomatik dengan India, menangguhkan perdagangan dan mengusir Komisaris Tinggi India.

Wilayah Himalaya dipegang oleh India dan Pakistan sebagian dan diklaim oleh keduanya secara penuh.

Sejak mereka dipartisi pada tahun 1947, kedua negara telah berperang pada tahun 1948, 1965 dan 1971, dua di antaranya atas Kashmir.

Menurut beberapa organisasi hak asasi manusia, ribuan orang dilaporkan telah tewas dalam konflik di wilayah tersebut sejak 1989. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.