Narendra Modi: Otonomi Kashmir menyehatkan 'terorisme'

Social activists burn photogrphs of Indian Prime Minister Narendra Modi during an anti-Indian protest in Karachi on August 9, 2019, as they condemn the India stripped the disputed Kashmir region of its special autonomy AFP
247

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Wilayah Kashmir yang berpenduduk mayoritas Muslim di India dilucuti dari otonominya untuk membebaskannya dari “terorisme dan separatisme yang didukung Pakistan”, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan Kamis (8/8/2019).

Dalam komentar pertamanya tentang bom konstitusi yang diumumkan Senin (4/8) sementara Kashmir berada di bawah penguncian militer, Modi menyoroti keamanan sebagai salah satu alasan utama untuk mengeluarkan “keputusan bersejarah” tersebut.

“Teman-teman, saya memiliki keyakinan penuh bahwa kita akan dapat membebaskan Jammu dan Kashmir dari terorisme dan separatisme di bawah sistem (baru) ini,” kata Modi.

“Saya memiliki keyakinan penuh bahwa rakyat Jammu dan Kashmir, setelah mengalahkan separatisme, akan bergerak maju dengan harapan dan aspirasi baru.”

Modi mengatakan saingannya yang memiliki senjata nuklir, Pakistan, menggunakan status khusus Kashmir “sebagai senjata melawan negara untuk mengobarkan gairah beberapa orang” melawan negara India.

Kashmir telah dibagi antara Pakistan dan India sejak kemerdekaan keduanya dari Inggris pada tahun 1947.

Klaim yang diperebutkan atas Kashmir telah menyebabkan dua dari tiga perang di antara kedua negara.

Pemberontakan bersenjata melawan pemerintahan India telah berkecamuk di lembah itu sejak 1989, yang menewaskan lebih dari 70.000 jiwa, sebagian besar warga sipil.

Pemerintahan nasionalis Hindu di Modi bergegas melalui dekrit presiden untuk mengakhiri status terjamin konstitusi Kashmir, yang telah berlaku selama tujuh dekade.

Parlemen juga mengeluarkan undang-undang yang membagi negara menjadi dua wilayah.

Modi mengatakan status khusus itu “tidak memberikan apa pun selain terorisme, separatisme, nepotisme, dan korupsi besar.”

Tetapi dengan Kashmir yang sekarang sepenuhnya menjadi bagian dari persatuan India, kawasan itu akan menikmati lebih banyak pekerjaan, korupsi dan birokrasi, lanjutnya, seraya menambahkan proyek infrastruktur utama akan dipercepat.

Modi mengatakan dia menghormati politisi oposisi dan warga Kashmir terkemuka yang menentang taktik senjata pemerintah yang kuat.

“Kami sedang bekerja untuk menjawab poin mereka tetapi saya meminta mereka untuk bertindak demi menjaga kepentingan India dan membantu Jammu dan Kashmir dan Ladakh,” katanya.

“Saya ingin meyakinkan rekan-rekan Jammu dan Kashmir bahwa secara perlahan keadaan akan menjadi normal dan masalah mereka akan berkurang.”

Menjelang pengumuman Senin (4/8), puluhan ribu tentara India memberlakukan pengamanan total di Kashmir, yang masih berlaku.

Koneksi internet dan telepon di Kashmir telah terputus sebagai bagian dari pemblokiran, dan ratusan orang dilaporkan telah ditahan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.