Iran berhak bereaksi atas partisipasi 'Israel' dalam Misi Teluk pimpinan AS

MissilesLIVE:Millions of Muslims Gather in Mecca for Start of Hajj Pilgrimage (Video) Members of Iran's Revolutionary Guards Corps (IRGC) march during the annual military parade marking the anniversary of the outbreak of the devastating 1980-1988 war with Saddam Hussein's Iraq, in the capital Tehran on September 22, 2018 (© AFP 2019 / STRINGER)
387

TEHERAN (Arrahmah.com) – Keterlibatan ‘Israel’ dalam koalisi maritim apa pun di Teluk Persia adalah “ancaman yang jelas” bagi keamanan nasional Iran, dan Teheran memiliki hak untuk menghadapi ancaman itu, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri negara itu, Abbas Mousavi, pada Jumat (9/8/2019).

“Dalam kerangka kebijakan pencegahan dan pertahanan negara, Republik Islam Iran memiliki hak untuk melawan ancaman ini dan mempertahankan wilayahnya”, katanya.

Pernyataan itu muncul tak lama setelah Menteri Pertahanan Iran Brigjen. Jenderal Amir Hatami mengatakan bahwa inisiatif yang dipimpin AS akan menghasilkan ketidakstabilan lebih lanjut di wilayah tersebut, sementara keterlibatan ‘Israel’ dalam misi tersebut dapat mengakibatkan dampak bencana.

“Kawasan itu seharusnya tidak menjadi daerah bagi orang asing. Tidak ada keraguan bahwa negara-negara di kawasan Teluk Persia harus menjamin keamanan di kawasan itu. Republik Islam Iran juga merupakan negara penting untuk menjaga stabilitas di Teluk”, Hatami dikutip mengatakan oleh IRNA, menyatakan saat berbicara dengan rekan-rekannya dari Qatar, Oman, dan Kuwait pada Kamis (8/8).

Hatami juga telah menunjukkan bahwa partisipasi ‘Israel’ akan “sangat provokatif, dan dapat memiliki konsekuensi bencana bagi kawasan”.

Komandan Garda Revolusi Islam (IRGC) Mayjen Hossein Salami telah memperingatkan, sementara itu, keberadaan ‘Israel’ akan terancam dengan “kehancuran yang tidak dapat diubah” jika Washington dan sekutu regionalnya bergerak untuk memulai perang baru dengan Teheran.

Salami, juga, mengecam operasi potensial di Teluk sebagai “koalisi setan” dan menyarankan bahwa Iran sudah terperosok dalam perang dengan kekuatan besar Barat, menghadapi “tekanan politik dan ekonomi maksimum, operasi psikologis, serangan budaya , perampasan ekonomi, dan bahkan ancaman keamanan dan intimidasi militer”.

Pernyataan tersebut menyusul laporan bahwa ‘Israel’ akan memberikan bantuan dalam intelijen dan “ladang yang tidak ditentukan” lainnya untuk misi angkatan laut pimpinan AS, yang dijuluki Operasi Sentinel, setelah “serangan sabotase” terhadap kapal tanker minyak di wilayah Teluk.

Menurut Ynet News, pengumuman itu dibuat oleh Menteri Luar Negeri ‘Israel’, Israel Katz, pada sesi tertutup Komite Luar Negeri & Pertahanan Knesset pada Selasa (6/8).

Hubungan antara ‘Israel’ dan Iran telah tegang, karena yang pertama telah secara konsisten menyatakan keprihatinan atas “campur tangan” Teheran di Timur Tengah, yaitu di Suriah. Tel Aviv mengecam Teheran karena upaya yang dimaksudkan untuk memperluas kekuasaannya di Suriah dan membangun kehadiran militer permanen di Republik Arab.

Pasukan Pertahanan ‘Israel’ telah melakukan serangan udara terhadap apa yang mereka klaim sebagai target militer Iran di Suriah, sementara Republik Islam pada banyak kesempatan berpendapat bahwa pihaknya hanya mengirim penasihat militer ke Damaskus untuk membantu memerangi terorisme. Teheran, bagaimanapun, juga meningkatkan retorikanya terhadap Tel Aviv, berjanji untuk menghapusnya dari peta politik jika ia mengambil tindakan apa pun terhadap Iran.

Ketegangan di Teluk Persia secara dramatis diperburuk pada Mei ketika empat kapal – dua milik Saudi, satu milik UEA dan satu milik Norwegia – diduga “disabotase” di dekat pelabuhan Fujairah. Bulan berikutnya, dua tanker minyak – Jepang dan Norwegia – konon ditargetkan di Teluk Oman dekat Selat Hormuz. Kedua insiden itu dituduhkan pada Teheran oleh Washington dan sekutu regionalnya meskipun Iran secara konsisten menyangkal keterlibatannya.

Bulan lalu, IRGC menangkap sebuah kapal tanker berbendera Inggris di Selat Hormuz, menuduhnya melanggar aturan maritim dan melakukan manuver berbahaya. Akibatnya, Amerika Serikat datang dengan rencana untuk membentuk pasukan angkatan laut internasional, Operasi Sentinel, untuk berpatroli di Teluk Persia menghadapi ancaman Iran.

Washington telah mengundang sejumlah negara Eropa, Jepang, Korea Selatan dan Australia, di antara negara-negara lain, akan bergabung dengan koalisinya, dengan Wakil Laksamana AS Michael Gilday mengatakan bahwa Angkatan Laut AS sedang berusaha memastikan bahwa “80 atau 90 persen” dari tugas dalam misi itu dilakukan oleh sekutu Washington. Upaya Amerika akan, sementara itu, fokus pada “dukungan intelijen”.

Iran telah secara konsisten memperingatkan AS dan sekutunya terhadap “misi keamanan maritim” di kawasan itu, dan menekankan bahwa pihaknya siap untuk mempertahankan 2.400 km garis pantai dan memastikan kebebasan navigasi bagi yang lain. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.