Imran pertanyakan keberanian moral masyarakat internasional cegah genosida India

Pakistani Prime Minister Imran Khan attends a meeting of the Shanghai Cooperation Organization (SCO) Council of Heads of State in Bishkek on June 14, 2019 AFP
350

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Imran Khan pada Kamis (8/8/2019) mempertanyakan apakah komunitas global akan memiliki “keberanian moral” untuk menghentikan kemungkinan genosida yang terjadi di Kashmir yang diduduki India, lapor Dawn.

Dibawa ke Twitter sehari setelah Pakistan mengusir duta besar India sebagai protes atas langkah New Delhi untuk mencabut status khusus Kashmir yang diduduki, sang perdana menteri mengatakan seluruh dunia sedang menunggu untuk melihat perlakuan apa yang akan diberikan oleh otoritas India kepada Kashmir begitu jam malam yang melumpuhkan diberlakukan pada mereka awal minggu ini diangkat.

“Apakah pemerintah BJP berpikir dengan menggunakan kekuatan militer yang lebih besar terhadap Kashmir di India yang diduduki India (IoK), itu akan menghentikan gerakan kebebasan?” Perdana menteri bertanya, sebelum menjawab pertanyaan itu sendiri: “Kemungkinannya akan mendapatkan momentum.”

Dia mengatakan “jelas” bahwa masyarakat internasional akan menyaksikan “genosida” Kashmir di Kashmir yang diduduki.

Menutup tweetnya dengan sebuah pertanyaan, Perdana Menteri Imran menulis: “Akankah kita menonton fasisme lain, kali ini dalam pakaian pemerintah BJP, atau akankah komunitas [internasional] memiliki keberanian moral untuk menghentikan hal ini terjadi?”

(Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.