Berita Dunia Islam Terdepan

Imran Khan bersumpah tantang India atas putusan Kashmir

695

Support Us

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Pakistan Imran Khan bersumpah pada Selasa (6/8/2019) untuk menantang keputusan India di dewan keamanan PBB karena mencabut Kashmir dari otonomi khususnya, suatu langkah yang ia peringatkan dapat memicu konflik di wilayah tersebut.

Khan memberikan teguran keras atas keputusan Perdana Menteri Narenda Modi pada Senin (5/8) untuk membatalkan status khusus yang diberikan kepada bagian Kashmir yang dikuasai India dari konstitusi India di depan sidang bersama parlemen di Islamabad.

“Saya ingin memperjelas bahwa kami akan memerangi masalah ini di setiap forum, (termasuk) di dewan keamanan PBB,” kata Khan, yang juga berjanji untuk mengangkat masalah ini dengan para kepala negara dan membawa masalah tersebut ke Pengadilan Kriminal Internasional.

Khan menuntut tindakan dari komunitas global ketika dia menuduh Modi melanggar hukum internasional dalam mengejar agenda anti-Muslim di India.

“Jika dunia tidak bertindak hari ini … (jika) dunia maju tidak menegakkan hukumnya sendiri, maka segala sesuatunya akan menuju ke suatu tempat yang kita tidak akan mampu kita pertanggungjawabkan,” tambah Khan.

Dia melanjutkan untuk memperingatkan bahwa “akan ada reaksi” dari Kashmir jika India mencoba untuk “menghancurkan mereka [Kashmir]” kemungkinan mengarah pada lebih banyak kekerasan di wilayah yang pernah membuat kedua negara saingan bersenjata nuklir ini terperosok ke dalam konflik.

Militer Pakistan mengumumkan bahwa pihaknya akan memihak warga Kashmir menyusul pertemuan para komandan militer di kota Rawalpindi untuk membahas langkah India.

“Angkatan Darat Pakistan dengan tegas mendukung Kashmir dalam perjuangan mereka yang adil sampai akhir. Kami siap dan akan melakukan apa pun untuk memenuhi kewajiban kami dalam hal ini,” kata Jenderal Qamar Javed Bajwa, dalam tweet yang dikirim oleh juru bicara militer setelah pertemuan.

“Pakistan tidak pernah mengakui upaya palsu India untuk melegalkan pendudukannya” atas wilayah pegunungan yang disengketakan itu, lanjut jurubicara Mayor Jenderal Asif Ghafoor.

Pada Selasa (7/8), sekitar 500 orang berdemonstrasi di Muzaffarabad, kota terbesar di Kashmir yang dikuasai Pakistan.

“Kami ingin memberi tahu India bahwa Jammu dan Kashmir bukan milik siapa pun. Orang-orang Jammu dan Kashmir tidak akan duduk diam sampai mereka mendapatkan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri,” kata pengunjuk rasa Shamsher Khan kepada AFP.

Demonstrasi massal diperkirakan akan dimulai di seluruh negeri setelah salat Jumat pekan ini.

Wilayah Himalaya yang mempesona di Kashmir telah diperdebatkan oleh India dan Pakistan, yang telah berperang dua kali di wilayah tersebut, sejak kemerdekaan pada tahun 1947.

Awal tahun ini mereka mendekati perang lagi, setelah serangan gerilyawan di Kashmir yang dikuasai India pada Februari diklaim oleh sebuah kelompok yang bermarkas di Pakistan, memicu serangan udara.

Sejumlah kelompok bersenjata Kashmir dan banyak penduduk telah berjuang untuk kemerdekaan wilayah mayoritas Muslim atau bergabung dengan Pakistan dalam pemberontakan yang telah menewaskan puluhan ribu orang.

Menjelang pengumuman itu, puluhan ribu pasukan tambahan India dikerahkan di wilayah tersebut dan dikuncinya keamanan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan