Palestina minta UE untuk hentikan kejahatan "Israel"

Aktivis meletakkan 4.500 pasang sepatu di depan Dewan Uni Eropa di Belgia pada 28 Mei 2018 untuk mewakili setiap orang yang terbunuh dalam konflik "Israel"-Palestina dalam dekade terakhir.
1,162

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) pada Jumat (2/8/2019) mengimbau untuk Uni Eropa dan organisasi hak asasi manusia untuk “campur tangan mendesak” untuk menghentikan kejahatan berkelanjutan “Israel” terhadap tahanan Palestina, Anadolu Agency melaporkan.

“Kepemimpinan Palestina melakukan upaya intensif untuk meminta pertanggungjawaban ‘Israel’ atas pelanggaran berat terhadap rakyat Palestina, terutama para tahanan Palestina,” kata Sekretaris Jenderal PLO Saeb Erekat dalam pertemuan dengan para duta besar dan konsul negara-negara Uni Eropa.

Erekat memberi tahu para pejabat tentang pelanggaran terbaru yang dilakukan oleh “Israel” terhadap rakyat Palestina, dan para tahanan khususnya, termasuk penyiksaan, perlakuan merendahkan, kelalaian medis, dan banyak lagi.

Menurut angka Palestina, sekitar 5.500 warga Palestina, termasuk banyak wanita dan anak-anak, saat ini mendekam di fasilitas penahanan “Israel”.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.