Jepang enggan bergabung dengan misi AS di Selat Hormuz

693

TOKYO (Arrahmah.com) – Tokyo tidak akan mengirim kapal perang untuk bergabung dengan pasukan maritim pimpinan AS untuk menjaga tanker-tanker di Selat Hormuz di tengah meningkatnya ketegangan antara Teheran dan Washington, Mainichi Shimbun dari Jepang melaporkan.

Namun menurut surat kabar itu, Jepang dapat mengirim kapal perang secara independen untuk melindungi kapal mereka di wilayah tersebut.

Iklan

“Kami sedang memantau situasi dengan seksama dan terus mengumpulkan informasi sambil bekerja sama dengan Amerika Serikat dan negara-negara lain,” Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga menjelaskan.

Jepang bukan negara pertama yang menolak mengirim pasukannya untuk bergabung dengan misi yang diusulkan AS. Jerman mengesampingkan partisipasinya, Belgia dan Norwegia ragu-ragu, sementara London mengumumkan bahwa Inggris telah merencanakan koalisi perlindungan maritim yang dipimpin Eropa sendiri.

Korps Pengawal Revolusi Islam sebelumnya menahan kapal tanker Inggris Stena Impero karena dugaan pelanggaran undang-undang maritim, mengklaim telah mengabaikan peringatan, mematikan perangkat pemosisiannya, dan bertabrakan dengan kapal nelayan Iran.

Insiden itu terjadi hanya beberapa minggu setelah wilayah luar negeri Inggris di Gibraltar, dibantu oleh Royal Marines Inggris, menahan kapal super Iran, Grace 1, mengklaim bahwa kapal itu telah mentransfer minyak mentah ke Suriah dalam pelanggaran sanksi Uni Eropa, yang dibantah oleh Teheran. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya