Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Saingi Pakistan, India pertimbangkan pembelian drone canggih dan mahal buatan Paman Sam

419

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Angkatan Udara India (IAF) memikirkan kembali pembelian 30 kendaraan udara tak berawak buatan Amerika (UAV) senilai $ 6 miliar setelah Iran menjatuhkan drone Global Hawk milik AS di wilayah Teluk Persia bulan lalu, Hindustan Times mengutip sumber-sumber militer yang tidak disebutkan namanya, Senin (29/7/2019)

Sumber-sumber itu mengatakan bahwa IAF sekarang sangat prihatin tentang efektivitas dan kelangsungan hidup drone AS di wilayah udara yang mudah menguap di sepanjang perbatasan India dengan Pakistan dan Cina yang diklaim New Delhi dapat dilengkapi dengan sistem rudal darat-ke-udara (SAM) yang sangat canggih.

Dalam konteks ini, salah satu sumber menunjukkan fakta bahwa militer AS berhasil menggunakan drone-nya “di Afghanistan, Pakistan, Irak, dan Suriah karena langit didominasi oleh angkatan udara mereka”.

Adapun Pakistan, itu adalah “satu-satunya negara yang memiliki kemampuan untuk mencegah hal tersebut tetapi sepertinya negara mayoritas Muslim ini akan berpikir 100 kali sebelum memutuskan untuk menargetkan drone AS dengan SAM atau rudal jangkauan udara-ke-udara”, menurut sumber.

Ketegangan antara India dan Pakistan, yang telah terlibat dalam konflik yang belum terselesaikan atas Kashmir sejak 1947, diperburuk pada Februari ketika sekitar 44 polisi paramiliter India terbunuh dalam serangan bom di Pulwama yang diduga diklaim oleh kelompok yang berbasis di Pakistan, Jaish-e- Mohammad.

New Delhi menuduh Islamabad memberikan tempat yang aman bagi para ‘teroris’ dan membalas dengan melakukan serangan udara terhadap sebuah lokasi yang dicurigai kamp pelatihan Jaish-e Mohammad di Balakot, Pakistan, pada 26 Februari, dalam apa yang diikuti oleh pertempuran udara antara kedua negara. Pakistan telah berulang kali membantah keberadaan kamp di daerah tersebut.

Terlepas dari keraguan tentang keefektifan UAV semacam itu, AIF juga menimbang harga yang mahal dari drone AS dibandingkan dengan jet tempur Rafale buatan Perancis yang juga akan dibeli oleh IAF.

“Ini artinya pesawat tanpa awak bersenjata lengkap akan lebih mahal daripada pesawat tempur multi-peran Rafael dengan semua senjata dan rudal di dalamnya. Dalam keadaan tersebut, IAF akan memberikan preferensi pada perlengkapan perang multi peran dengan rudal udara-ke-udara jarak jauh dan tentara India akan berupaya mengganti tank usang T-72 ”, satu sumber menunjukkan.

Pada 20 Juni, Korps Garda Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran melaporkan bahwa mereka telah menembak jatuh pesawat mata-mata Global Hawk RQ-4 Northrop Grumman AS yang terbang di atas provinsi Hormuzgan di Republik Islam.

Komando Pusat AS, pada bagiannya, mengatakan bahwa kendaraan udara tak berawak itu ditabrak ketika beroperasi di perairan internasional di Selat Hormuz. Insiden ini semakin memperburuk hubungan yang sudah tegang antara Teheran dan Washington. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah