India kerahkan 10.000 pasukan baru, warga Kashmir dirundung ketakutan

An Indian Border Security Force (BSF) soldier stands guard on a glacier at Chandanwari, some 115km southeast of Srinagar on July 27, 2019 AFP
360

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Ketegangan di Kashmir yang dikelola India meningkat pada Minggu saat New Delhi mengerahkan sedikitnya 10.000 pasukan paramiliter ke wilayah yang bermasalah kendati ada pernyataan pihak berwenang bahwa langkah itu adalah putusan rutin.

India mempertahankan penyebaran 500.000 tentara di wilayah Himalaya yang berpenduduk mayoritas Muslim, yang telah terbagi dengan Pakistan sejak perpecahan mereka pada tahun 1947.

Wilayah ini telah mengalami kebangkitan permusuhan dalam beberapa tahun terakhir, sementara penduduk setempat khawatir tentang hilangnya hak-hak istimewa setelah Mahkamah Agung India tahun lalu mulai mendengarkan kasus yang menantang ketentuan konstitusional.

Para pejabat mengatakan pergerakan pasukan – yang akan meningkat menjadi 20.000 – adalah untuk meringankan kelelahan personil yang ditempatkan sejak pemilihan umum setempat tahun lalu dan sekarang memantau ziarah tahunan Hindu.

“Pasukan telah bekerja terus-menerus selama tujuh bulan. Beberapa di antara mereka harus memperoleh cuti dan beberapa lainnya akan memperoleh pelatihan di luar,” klaim Direktur Jenderal Polisi Dilbagh Singh kepada AFP.

“Kami telah meminta 200 kompi (20.000 tentara), lebih banyak lagi yang akan datang.”

Seorang pejabat keamanan senior, berbicara kepada AFP dengan syarat anonim, mengatakan pengerahan itu untuk menjaga terhadap kemungkinan protes tentang keputusan atau peristiwa, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Dia menambahkan bahwa pengaturan keamanan India di Kashmir “menjadi berorientasi ulang tidak seperti sebelumnya.”

Warga setempat mengatakan kepada AFP bahwa mereka khawatir pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi ingin mengesampingkan ketentuan konstitusional – Pasal 35A – yang akan memungkinkan orang India dari luar wilayah yang disengketakan untuk membeli tanah di sana.

Penempatan tersebut menyusul keributan yang dipicu oleh Presiden AS Donald Trump setelah ia mengklaim dalam pertemuan dengan PM Pakistan Imran Khan bahwa Modi memintanya untuk menengahi dalam sengketa Kashmir.

India telah lama bersikeras bahwa masalah ini hanya dapat diselesaikan secara bilateral, dan dengan keras membantah klaim Trump.

India dan Pakistan telah memperebutkan Kashmir, bagian yang juga dikuasai Cina, selama beberapa dekade.

Pada Februari, sebuah bom bunuh diri yang diklaim oleh kelompok yang bermarkas di Pakistan menewaskan 44 polisi paramiliter India di Kashmir yang dikuasai India, memicu serangan udara antar kedua negara.

Bagian Kashmir India dibawa di bawah pemerintahan langsung New Delhi pada Juni 2018 setelah Partai Bharatiya Janata (BJP) Modi menarik dukungan untuk mitra lokalnya dan membubarkan pemerintah lokal yang terpilih. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.