Trump bilang tak salahkan Turki karena beli rudal Rusia

President Donald Trump speaks to the media in the Oval Office of the White House in Washington, Friday, July 26, 2019. (AP Photo)
430

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump mengatakan Jumat malam (27/7/2019) bahwa ia tidak menyalahkan Turki karena membeli sistem pertahanan rudal Rusia, sekali lagi menandakan bahwa ia enggan menghukum sekutunya secara ekonomi atas kesepakatan S-400 dengan Rusia.

Trump sebelumnya menyebut situasi itu “sangat sulit” dan menyalahkan pendahulunya, mantan Presiden Barack Obama, atas pertikaian antara Turki dan AS. Pertikaian itu meningkat pekan lalu ketika Gedung Putih mengatakan tidak mungkin lagi bagi Turki untuk terlibat dalam program F-35 setelah bagian dari sistem pertahanan rudal S-400 mulai berdatangan di Ankara. AS juga mengatakan akan memberlakukan sanksi terhadap Turki di bawah Undang-Undang Penentang Amerika melalui Sanksi (CAATSA), yang bertujuan untuk mencegah negara-negara karena membeli peralatan militer dari Rusia.

Menyusul pembicaraan antara Trump dan para senator pekan ini, seorang asisten salah satu legislator dalam pertemuan Gedung Putih, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan: “Sudah jelas bahwa presiden tidak berada di tempat saat ini di mana ia ingin memaksakan sanksi pada Turki.”

Presiden miliarder itu juga berkali-kali menegaskan bahwa ia memiliki hubungan dekat dengan Presiden Recep Tayyip Erdoğan.

“Tidak ada jadwal” dalam undang-undang CAATSA yang memerlukan sanksi untuk pembelian S-400, juru bicara Departemen Luar Negeri Morgan Ortagus mengatakan pada Kamis (25/7), menekankan bahwa tindakan yang diambil pada program F-35 sudah “sangat, sangat berat.”

Undang-undang CAATSA 2017 mensyaratkan tindakan ekonomi hukuman terhadap negara mana pun yang melakukan “transaksi signifikan” dengan militer Rusia.

Tetapi sejak pengiriman berlangsung, Washington secara halus telah bergeser. Menteri Luar Negeri Mike Pompeo sekarang mengatakan bahwa garis merah adalah “aktivasi” sistem pertahanan rudal.

“Aktivasi S-400 tidak dapat diterima,” katanya kepada Bloomberg TV, Kamis (25/7).

“Mungkin ada lebih banyak sanksi untuk diikuti, tetapi terus terang apa yang benar-benar kita inginkan adalah S-400 untuk tidak menjadi operasional.”

Dan Senator Lindsey Graham, seorang sekutu presiden, mengatakan kepada publikasi Defense One bahwa ia sedang menengahi kedua pihak. Dia mengatakan kepada Ankara bahwa “sanksi tidak perlu diterapkan” jika sistem tidak diaktifkan.

Sebagai gantinya, kata Graham, ia menawarkan untuk memulai negosiasi perjanjian perdagangan bebas dengan Turki – sebuah pendekatan yang tidak disangkal Pompeo.

Sementara itu, Erdogan menyatakan S-400 tidak akan beroperasi sampai April. Tetapi dia juga tidak tunduk pada ancaman, dengan alasan bahwa itu adalah masalah keamanan nasional dan siap untuk mencari alternatif di tempat lain.

Menyusul upaya berlarut-larut untuk membeli sistem pertahanan udara dari AS tanpa hasil, Ankara menandatangani kontrak pada 2017 untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400 dari Rusia.

Pejabat AS berpendapat bahwa sistem Rusia tidak sesuai dengan sistem NATO dan akan mengekspos F-35 bagi Rusia. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.