Anggota parlemen AS kecam Turki atas pembelian senjata Rusia

First parts of a Russian S-400 missile defense system are unloaded from a Russian plane at Murted Airport, known as Akinci Air Base, near Ankara, Turkey, July 12, 2019 Reuters
191

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Anggota parlemen AS mengatakan mereka tidak senang dengan pembelian sistem pertahanan rudal Rusia oleh Turki tetapi tidak yakin apa yang harus dilakukan oleh Presiden Donald Trump – atau Kongres – berikutnya, serta menyarankan upaya untuk menjatuhkan sanksi, seperti dilansir Reuters, hari ini (26/7/2019).

Administrasi Trump mengatakan pekan lalu pihaknya mengeluarkan sekutu NATO Turki dari program jet tempur F-35, sebuah langkah yang lama terancam dan dijatuhkan setelah Ankara mulai menerima pengiriman sistem pertahanan udara S-400 Rusia.

Di bawah undang-undang sanksi AS 2017 yang dikenal sebagai Caatsa, Trump juga harus menjatuhkan sanksi pada Turki karena melakukan bisnis dengan militer Rusia, meskipun ia belum mengatakan apakah ia akan melakukannya. Caatsa tidak menetapkan batas waktu untuk sanksi.

Anggota parlemen mengatakan mereka ingin melihat tanggapan yang kuat, tetapi sesama anggota Partai Republik Trump telah menyatakan kehati-hatian yang lebih besar.

Trump membawa sekitar 40 senator Republik ke Gedung Putih untuk membahas masalah ini pada Selasa (23/7). Jim Risch, ketua Partai Republik dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengatakan ada “diskusi yang bersemangat” tetapi tidak ada kesimpulan yang tercapai.

“Saya sudah mengatakan sejak lama, bahwa Turki tidak dapat menerima S-400. Sekarang, apakah artinya? Mari kita maju dan lihat bagaimana hasilnya,” katanya kepada wartawan.

Jet tempur siluman F-35, pesawat paling canggih di arsenal AS, digunakan oleh NATO dan sekutu AS lainnya. Washington khawatir bahwa penyebaran S-400 dengan F-35 akan memungkinkan Rusia untuk mendapatkan terlalu banyak informasi tentang sistem pesawat.

Beberapa anggota parlemen mengatakan penting untuk tidak memperburuk hubungan dengan Turki, pemain penting dalam berurusan dengan tetangga Suriah dan Irak. Turki telah mengancam akan membalas jika Washington memberlakukan sanksi atas S-400.

“Kita harus menemukan cara untuk menghindari kerusakan pada hubungan yang berasal dari pengaktifan sistem rudal S-400 Rusia oleh Turki,” Senator Republik Lindsey Graham, sekutu dekat Trump, mengatakan di Twitter.

Graham juga mengatakan dia berharap Amerika Serikat dan Turki akan memperkuat hubungan dengan merundingkan perjanjian perdagangan bebas.

“Turki adalah dan terus menjadi negara yang sangat penting, sekutu NATO yang sangat penting. Ada banyak hal yang sedang kami lakukan dengan mereka. Anda tidak mungkin mengalienasi mereka selamanya,” Perwakilan Republik Mac Thornberry di Komite Layanan Bersenjata DPR, mengatakan kepada wartawan.

Demokrat mengatakan Trump harus menghormati Caatsa, yang dia tandatangani dengan enggan setelah melewati Senat dan Parlemen oleh mayoritas yang tidak memiliki hak veto dua tahun lalu.

“Undang-undang itu tegas,” kata Senator Bob Menendez, dari Komite Hubungan Luar Negeri Demokrat, kepada Reuters.

Senator Jeanne Shaheen, anggota Demokrat dari panel Hubungan Luar Negeri Angkatan Bersenjata, mengatakan penting untuk mengesankan di negara lain bahwa Caatsa memiliki pengaruh.

“Administrasi perlu menunjukkan kekuatan itu dan tidak menetapkan preseden yang mengganggu melalui kelambanan Caatsa,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada Reuters. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.