Lewat RUU baru, India perluas gerak transgender

A participant stands behind a rainbow flag during a gay pride parade promoting lesbian, gay, bisexual and transgender rights, in Chennai, India June 24, 2018 Reuters
296

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Pemerintah India pada Jumat (19/7/2019) mempresentasikan versi revisi dari RUU Hak Transgender ke parlemen setelah kritik dari komunitas transgender yang bersemangat di negara itu, yang mengatakan bagian dari versi sebelumnya akan melanggar hak-hak mereka.

Mahkamah Agung India secara resmi mengakui orang-orang transgender sebagai jenis kelamin ketiga dengan hak yang sama di bawah hukum pada tahun 2014, tetapi mereka sering dijauhi dan banyak yang bertahan hidup melalui pengemis atau pekerjaan seks.

RUU ini ditujukan untuk melindungi mereka dari diskriminasi dalam pendidikan, pekerjaan, perawatan kesehatan, dan dalam menyewa atau membeli properti, sementara membuat pemerintah dan agen-agennya lebih bertanggung jawab untuk menegakkan hak-hak mereka.

Jika disetujui, RUU itu akan memungkinkan orang-orang transgender untuk mengubah jenis kelamin mereka pada dokumen-dokumen hukum tanpa harus melalui “komite penyaringan” para ahli, sebuah persyaratan dalam versi sebelumnya.

Juru kampanye hak transgender menyambut baik perubahan itu, meski tetap secara luas mengkritik RUU tersebut.

“Ini adalah RUU yang tidak terlalu berbahaya dari sebelumnya, tetapi masih memiliki ketentuan yang sangat bermasalah,” kata aktivis Karthik Bittu Kondaiah kepada Thomson Reuters Foundation.

Sebagai contoh, kata Kondaiah, RUU terbaru masih mengusulkan hukuman yang jauh lebih rendah untuk serangan terhadap waria daripada pelanggaran serupa terhadap perempuan.

Undang-undang sebelumnya disahkan pada bulan Desember oleh majelis rendah parlemen India – di mana partai yang berkuasa memegang mayoritas – tetapi gagal membawanya ke majelis tinggi.

Anindya Hajra, seorang transgender dan aktivis di Pratyay Gender Trust, menyatakan kekecewaannya bahwa RUU yang direvisi tidak memperkenalkan kuota pekerjaan dan pendidikan untuk masyarakat.

“Kami sangat kecewa,” kata Hajra. “Kami jelas akan bertarung mati-matian demi ini.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.