Washington resmi tendang Turki dari program F-35

Turkey will not be getting the F-35, following the purchase of Russia's S-400. (Kazuhiro Nogi/AFP via Getty Images)
1,330

WASHINGTON (Arrahmah.com) – AS telah mengeluarkan Turki dari program produksi gabungan F-35, dan Turki akan kehilangan pekerjaan produksinya di jet pada Maret 2020, setelah menerima sistem pertahanan udara buatan Rusia S-400 Jumat lalu, lansir Defense News, Kamis (18/7/2019).

Namun, seorang pejabat tinggi Pentagon tidak akan menutup pintu pada Turki untuk bergabung kembali dengan program dalam beberapa bentuk, jika Ankara mengubah keputusan untuk membeli S-400.

Gedung Putih mengeluarkan pernyataan pada Rabu (17/7) yang mengkonfirmasi langkah itu, yang telah menjadi senjata Washington selama berbulan-bulan untuk menakut-nakuti Ankara agar tak membeli S-400 buatan Rusia.

“Keputusan Turki untuk membeli sistem pertahanan udara S-400 Rusia membuat keterlibatannya yang berkelanjutan dengan F-35 menjadi mustahil,” bunyi pernyataan Gedung Putih. “F-35 tidak dapat hidup berdampingan dengan platform pengumpulan intelijen Rusia yang akan digunakan untuk mempelajari kemampuan canggihnya.”

“Turki telah menjadi mitra lama dan terpercaya dan sekutu setia NATO selama lebih dari 65 tahun, tetapi menerima S-400 merusak komitmen semua sekutu NATO yang dibuat satu sama lain untuk menjauh dari sistem Rusia,” pernyataan itu melanjutkan.

Tak lama setelah pernyataan itu dirilis, Pentagon mengadakan konferensi pers untuk menjelaskan proses selanjutnya bergerak maju, dengan Wakil Menteri Pertahanan untuk Akuisisi, Ellen Lord, dan Wakil Menteri Pertahanan untuk Kebijakan David Trachtenberg.

“Sebagian besar kekuatan F-35 terletak pada kemampuan sembunyi-sembunyi, sehingga kemampuan untuk mendeteksi kemampuan itu akan membahayakan keamanan jangka panjang dari program F-35. Kami hanya mencari untuk melindungi keamanan jangka panjang dari program F-35,” papar Lord.

Turki, mitra dalam program F-35 yang membantu mendanai pengembangan jet, berencana untuk membeli 100 unit F-35. Jet pertamanya diluncurkan pada Juni 2018 dalam “upacara pengiriman” yang meriah. Meskipun Turki secara resmi memiliki jetnya, AS mengatakan memiliki kekuatan untuk menjaga pesawat agar tidak pindah ke tanah Turki dan berniat untuk mempertahankan keempat jet Turki lainnya untuk meninggalkan AS.

Semua personel F-35 Turki telah diberitahu bahwa mereka harus meninggalkan AS sebelum 31 Juli, termasuk 20 orang yang ditugaskan di Kantor Program Gabungan. Tidak ada pejabat yang mau berkomentar apakah ada di antara mereka yang meminta suaka.

Pada Maret 2020, partisipasi industri Turki dalam program F-35, yang meliputi produksi sekitar 900 suku cadang, akan “tetap utuh”. Menurut Lord, proyeksi ini akan membebani ekonomi Turki sekitar $ 9 miliar selama program berlangsung. Pemasok Amerika pada awalnya akan mengisi peran-peran produksi itu, tetapi tujuannya adalah untuk akhirnya memberikan sebagian kepada mitra lain.

Lord mengatakan proses tersebut akan memiliki dampak “minimal” pada program F-35 yang lebih besar karena perencanaan yang telah berjalan selama beberapa bulan.

Untuk memindahkan produksi dari Turki ke AS akan membutuhkan antara $ 500 – $ 600 juta biaya rekayasa tidak berulang, Lord berkata. Mitra manapun, jika ada, bisa membeli F-35 yang sudah dalam produksi untuk Turki.

Dalam sebuah pernyataan, Lockheed Martin, kontraktor utama pada program F-35, mengatakan, “Ini adalah masalah pemerintah-ke-pemerintah, dan seperti biasa, kami mengikuti panduan resmi Pemerintah AS terkait dengan pengiriman F-35 ke Turki dan ekspor barang dari rantai pasokan Turki. ”

“Selama beberapa bulan terakhir kami telah bekerja untuk membangun sumber pasokan alternatif di Amerika Serikat agar dengan cepat mengakomodasi kontribusi Turki saat ini pada program ini. Tindakan ini akan membatasi dampak produksi atau keberlanjutan di masa depan dan kami tetap berusaha memenuhi komitmen kami dalam memberikan 131 F-35 tahun ini,” pernyataan tersebut menambahkan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.