AS buat 'kesalahan besar' karena hapus partisipasi Turki dalam F-35

Although Turkey has received four F-35 stealth fighter jets in the last year and sent Turkish pilots and engineers to Arizona for training, the U.S. removed Turkish partners from the program over its S-400 missile system purchase from Russia. (Daily Sabah)
5,200

ANKARA (Arrahmah.com) – Ankara telah mengecam keputusan AS untuk menghapus Turki dari program jet tempur siluman F-35 senilai $ 428 miliar karena pembelian sistem rudal S-400 dari Rusia.

“Langkah sepihak ini tidak sesuai dengan semangat aliansi dan tidak bergantung pada pembenaran yang sah,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan, dikutip Daily Sabah pada Jumat (19/7/2019), menolak klaim Washington bahwa pembelian sistem S-400 oleh Turki akan melemahkan program F-35.

Sementara AS terus mengabaikan fakta bahwa keputusan Turki untuk membeli rudal S-400 adalah hasil dari kebijakan Washington yang telah merusak hubungan bilateral, khususnya dalam kurun waktu lima tahun terakhir. Ankara mengklaim telah membuat keputusan yang berdaulat dan independen untuk melindungi adalah kepentingan dan memastikan keamanan nasional negara tersebut semaksimal mungkin. Upaya pejabat Turki untuk mempertahankan dialog terbuka tentang pembelian S-400 dan partisipasi Turki dalam program F-35 sebagai anggota NATO selama 67 tahun telah diabaikan oleh pejabat AS.

“Fakta bahwa proposal kami untuk membentuk kelompok kerja dengan NATO untuk membahas masalah ini tak berbalas adalah indikator yang paling jelas dari prasangka di pihak AS dan kurangnya keinginan untuk menyelesaikan masalah ini dengan itikad baik,” kata kementerian tersebut.

Dalam panggilan telepon dengan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton, Juru Bicara Kepresidenan İbrahim Kalın juga menekankan kekecewaan Turki karena ditendangnya Turki dari program F-35.

Turki telah menjadi mitra dalam proyek F-35 Joint Strike Fighter, konsorsium sembilan negara, sejak 1999 dan salah satu mitra utama program dengan lebih dari 10 perusahaan yang memproduksi hampir 900 bagian untuk jet tempur. Awalnya setelah memesan 30 jet F-35, Turki bermaksud untuk membeli 116 jet tempur siluman dan negara tersebut telah menerima empat dari mereka. Namun, meskipun Turki telah memenuhi semua komitmen keuangan yang diperlukan untuk program ini, empat jet tempur F-35 tidak akan dikirimkan dan pilot Turki akan kembali ke rumah pada 31 Juli karena pelatihan mereka telah ditangguhkan.

Perusahaan pertahanan Turki termasuk Alp Aviation, Ayesaş, Kale Aviation, Kale Pratt & Whitney dan Turkish Aerospace Industries Inc. (TAI) tidak hanya berpartisipasi dalam proses produksi F-35, mereka juga memainkan peran penting dalam proses produksi semua jet tempur F-35 yang telah diproduksi dan dikirim ke negara-negara anggota sampai sekarang.

“Perusahaan-perusahaan Turki telah sepenuhnya menyerahkan komitmen mereka pada program F-35 dan mereka akan terus melakukannya,” kata kepala Direktorat Industri Pertahanan Turki, İsmail Demir, kemarin (18/7).

Demir mengatakan langkah itu sepihak dan tidak sejalan dengan perjanjian yang ditandatangani antara para pihak, dan menambahkan bahwa Turki akan terus memenuhi komitmennya sampai pengecualian dari program tersebut diselesaikan.

“Negara-negara lain yang terlibat dalam program F-35 akan menghadapi biaya tambahan sebesar $ 7 juta hingga $ 8 juta per jet sebagai akibat dari langkah tersebut,” katanya dan menggarisbawahi bahwa perusahaan-perusahaan Turki terus memproduksi.

Demir juga mengatakan Turki tidak akan membeli peralatan pertahanan asing mulai sekarang kecuali itu benar-benar diperlukan.

Mengubah produksi ke fasilitas AS juga akan dikenakan biaya. Status uang yang dikeluarkan Turki untuk membeli pesawat generasi kelima tidak pasti, namun, pejabat Pentagon hanya mengatakan bahwa mereka “membahas secara spesifik tentang pesawat yang telah mereka beli sejauh ini.”

Reaksi pasar terhadap keputusan F-35 AS

Lira Turki stabil pada Kamis, lapor Daily Sabah, mengabaikan keputusan AS untuk menghapus Ankara dari program jet tempur F-35 setelah mulai menerima pengiriman sistem pertahanan rudal S-400 Rusia pekan lalu.

Lira diperdagangkan pada 5,6952 melawan dolar pada jam 5:36. waktu setempat, sedikit berubah dari penutupan Rabu 5.6840.

Işık Ökte, ahli strategi di TEB Yatırım / BNP Paribas, mengatakan pernyataan dari Pentagon pada Rabu (18/7) mengenai penghapusan Ankara dari program F-35 lebih moderat dari yang diharapkan.

“Itu dipandang pasti bahwa AS akan menjatuhkan sanksi CAATSA tetapi pernyataan yang lebih keras bisa dibuat oleh Pentagon,” katanya, merujuk pada undang-undang 2017 yang dikenal sebagai Undang-Undang Sanksi Melawan Musuh Melalui Sanksi AS (CAATSA).

Penurunan lira telah dibendung oleh permintaan domestik yang lebih rendah pada dolar, ketidakpastian atas penurunan suku bunga yang diperkirakan oleh bank sentral pada 25 Juli, serta meningkatnya selera risiko global atas ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan menurunkan suku bunganya, kata Ökte. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.