Inggris: Iran masih jauh dari produksi bom nuklir

ritain's Foreign Secretary Jeremy Hunt (Google)
316

BRUSSELS (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Inggris, Jeremy Hunt, mengatakan pada Senin (15/7/2019) bahwa masih ada waktu untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran dan bahwa meskipun Amerika Serikat adalah sekutu terdekat Inggris, mereka tidak setuju tentang bagaimana menangani krisis Iran.

“Iran masih membutuhkan waktu yang cukup lama untuk mengembangkan bom nuklir. Ada beberapa penutupan, tetapi celahnya kecil untuk membuat kesepakatan ini tetap hidup,” Hunt mengatakan kepada wartawan pada saat kedatangan untuk pertemuan para menteri luar negeri di Brussels.

Pertemuan Brussel akan berupaya menyempurnakan cara meyakinkan Iran dan Amerika Serikat untuk mengurangi ketegangan dan memulai dialog di tengah kekhawatiran bahwa kesepakatan 2015 hampir runtuh.

Ketegangan AS-Iran semakin memburuk sejak Presiden AS Donald Trump memutuskan tahun lalu untuk membatalkan perjanjian nuklir di mana Iran setuju untuk mengurangi program atomnya dengan imbalan bantuan dari sanksi yang melumpuhkan ekonominya.

Sebagai reaksi terhadap pengenaan kembali sanksi keras AS, yang terutama menargetkan aliran pendapatan minyak utama Iran, Teheran telah mengurangi beberapa komitmen nuklirnya di bawah kesepakatan, memimpin negara-negara Eropa, Prancis, Inggris, dan Jerman, untuk membujuk Iran dan memperingatkannya tentang ketidakpatuhan Iran pada persyaratan.

Tiga kekuatan, yang merupakan pihak dalam kesepakatan bersama Rusia dan Cina, telah berusaha untuk meredakan ketegangan, yang memuncak setelah rencana serangan udara AS ke Iran bulan lalu yang dibatalkan Trump pada menit terakhir. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.