Saudara perempuan MBS diadili secara in absentia di Perancis

Bendera Arab Saudi.
604

PARIS (Arrahmah.com) – Puteri Hassa binti Salman diadili secara in absentia pada Selasa (9/7/2019) dengan tuduhan keterlibatan dalam kekerasan dengan senjata dan keterlibatan untuk menculik seorang seniman kelahiran Mesir yang sedang melakukan perbaikan di kediaman ayahnya di Avenue Foch eksklusif pada September 2016.

Menurut dakwaan, yang dilaporkan oleh Reuters, pekerja Ashraf Eid mengatakan kepada polisi bahwa pengawal mengikat tangannya, meninju dan menendangnya dan memaksanya untuk mencium kaki sang putri setelah dia menuduhnya memfilmkannya di ponselnya.

Pengawal itu ditempatkan di bawah penyelidikan resmi atas dugaan kekerasan bersenjata, pencurian dan menahan seseorang di luar kehendak mereka dan ditolak jaminan pada 1 Oktober 2016.

Ashraf mengatakan kepada polisi bahwa ketika dia dipukuli, Puteri Hassa memperlakukannya seperti anjing dan berkata kepadanya, “Anda akan melihat bagaimana Anda berbicara dengan seorang putri, bagaimana Anda berbicara dengan keluarga kerajaan”.

Sang putri, 43, saudara perempuan Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman, membantah melakukan kesalahan. Pengacara Perancis-nya, Emmanuel Moyne, mengatakan penyelidikan didasarkan pada kepalsuan dan dia mengatakan dia tidak pernah membuat pernyataan seperti itu.

“Sang putri adalah wanita yang peduli, rendah hati, mudah didekati, dan berbudaya,” kata Moyne, dilansir Reuters. “Hukum Saudi, dan memastikan keamanan sang putri, melarang mengambil gambar sang putri.”

Kantor komunikasi pemerintah Saudi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Surat perintah penangkapan internasional untuk sang putri dikeluarkan pada November 2017.

Perancis telah membina hubungan dekat dengan Arab Saudi, tetapi hubungan telah diuji oleh tekad Presiden Emmanuel Macron untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran, yang mana Arab Saudi, di samping Amerika Serikat, secara tegas menentang.

Pengacara sang putri mengatakan bahwa keberadaan surat perintah penangkapan mengesampingkan kehadirannya, menambahkan bahwa upaya mereka untuk memungkinkan penyelidik untuk menanyainya melalui konferensi video telah ditolak.

“Namun ini adalah hak pertahanan paling dasar,” kata Moyne.

Seorang pengacara untuk pengawal itu mengatakan kliennya menyangkal tuduhan yang ditujukan kepadanya dan bahwa sang putri tidak pernah memerintahkannya untuk melakukan kekerasan terhadap orang lain.

Keluarga kerajaan Saudi telah menghadapi masalah hukum di Perancis sebelumnya.

Pada 2013, pengadilan Perancis memerintahkan aset Perancis Putri Saudi Maha al-Sudairi, istri mantan menteri dalam negeri Pangeran Nayef bin Abdul Aziz, untuk disita atas tagihan yang tidak dibayar di sebuah hotel mewah dengan total hampir 6 juta euro ($ 6,7 juta).

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.