Pence bilang tindakan AS telah memutus kemampuan Iran untuk mendukung terorisme

A US air power demonstration near the USS Abraham Lincoln in the Arabian Sea last week. (US Navy via AP)
329

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat tidak akan goyah karena tekanan maksimumnya terhadap Iran, Wakil Presiden Mike Pence mengatakan pada Senin (8/7/2019), ketika ketegangan meningkat dan kesepakatan nuklir yang diperantarai AS antara Teheran dan negara-negara dunia tampaknya terurai dengan penarikan dari pemerintahan Trump.

Pernyataan Pence kepada organisasi Kristen pro-‘Israel’ bahwa AS “tidak akan pernah mengizinkan Iran untuk mendapatkan senjata nuklir” datang pada hari yang sama ketika Iran mulai memperkaya uranium hingga 4,5 persen, melanggar batas yang ditentukan dalam perjanjian 2015.

Pidato tersebut, yang diperkuat dalam sambutan kemudian oleh Menlu Mike Pompeo dan penasihat keamanan nasional John Bolton, juga datang ketika mitra lain dalam perjanjian harus memutuskan bagaimana menanggapi pengumuman Iran. Presiden Donald Trump membahas masalah ini melalui telepon hari Senin (8/7) dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Mengomentari pernyataan yang dibuat berulang kali oleh Trump, Pence mengatakan perjanjian internasional itu hanya menunda Iran untuk memperoleh senjata nuklir “kira-kira satu dekade” dan memberikan miliaran bantuan ekonomi yang kemudian bisa digunakan Iran untuk melakukan serangan teroris.

Sejak Trump menarik diri dari kesepakatan itu lebih dari setahun yang lalu, pemerintahannya telah menerapkan kembali sanksi pada Teheran dan melabeli Garda Revolusi sebagai kelompok teroris asing.

“Iran harus memilih antara merawat rakyatnya atau terus mendanai proksi yang menyebarkan kekerasan dan terorisme di seluruh wilayah dan menghembuskan kebencian yang membunuh terhadap ‘Israel’,” ungkap Pence.

Pence mengatakan tindakan AS telah berhasil “memutus” kemampuan Iran untuk mendukung terorisme di Timur Tengah, tetapi ia juga menuduh bahwa Iran telah meningkatkan “aktivitas memfitnah dan kekerasan di kawasan” selama beberapa bulan terakhir.

Ketegangan di kawasan itu meningkat dalam beberapa pekan terakhir setelah tanker minyak diserang di dekat Selat Hormuz dan Iran menjatuhkan pesawat pengintai militer AS tanpa awak. Jatuhnya pesawat tak berawak hampir menyebabkan serangan militer AS terhadap Iran; namun dibatalkan pada menit terakhir oleh Trump.

Sebagai gantinya, kekuatan cyber militer AS meluncurkan serangan balasan terhadap sistem komputer militer Iran yang mengendalikan peluncur roket dan rudal negara itu.

AS telah mengirim ribuan tentara, kapal induk, pembom B-52 berkemampuan nuklir, dan jet tempur canggih ke Timur Tengah.

Iran telah lama mempertahankan sikapnya dalam pengayaan uranium untuk alasan damai. Sementara uranium yang diperkaya pada tingkat 3,67 persen sudah cukup untuk pengejaran yang damai, tidak dekat dengan tingkat senjata sebesar 90 persen. Dengan 4,5 persen, uranium yang diperkaya cukup untuk membantu menggerakkan reaktor Bushehr Iran, satu-satunya pembangkit listrik tenaga nuklir di negara itu.

Iran telah berusaha mendapatkan bantuan Eropa dalam melewati sanksi AS, yang menargetkan penjualan minyak dan pejabat tinggi, termasuk Pemimpin Tertinggi Ayatullah Ali Khomeini. Para penanda tangan yang tersisa untuk perjanjian itu termasuk Inggris, Prancis, Jerman, Cina, dan Rusia.

“Kami berharap yang terbaik, tetapi Amerika Serikat dan militer kami siap untuk melindungi kepentingan kami dan untuk melindungi personel dan warga kami di kawasan ini,” kata Pence.

Kemudian Senin (8/7), Bolton, penasihat keamanan nasional Gedung Putih dan pendukung lama tindakan keras terhadap Iran, mengabdikan sebagian besar pidatonya di KTT yang sama ke Iran, mencatat bahwa pemerintah telah memperluas sanksi untuk menutupi sektor logam dan petrokimia.

“Ketika kami menekan rezim Iran, kami juga akan terus berdiri dengan rakyat Iran yang telah lama menderita, yang seperti yang dikatakan Presiden Trump, adalah” ahli waris yang sah atas budaya yang kaya dan tanah kuno,” kata Bolton.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan AS telah melaksanakan “kampanye terkuat dalam sejarah melawan rezim Iran,” sebelum menambahkan “dan kami belum selesai.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.