Iran izinkan terpidana mati jual organ tubuhnya sebelum dieksekusi

261

TEHERAN (Arrahmah.com) – Pemerintah Iran telah mengeluarkan undang-undang baru yang memberi tahanan hukuman mati hak untuk pra-penjualan organ mereka kepada pembeli, dengan syarat bahwa tahanan setuju untuk itu sebelum eksekusi dilakukan.

Seperti dilaporkan oleh surat kabar yang berbasis di Inggris, Telegraph Under the new head of judicialary Iran, Ebrahim Raeesi, sebuah artikel dalam undang-undang peradilan pidana telah ditambahkan yang menyatakan: “Jika seorang terpidana secara sukarela menawarkan organnya sebelum atau setelah eksekusi dan tidak ada hambatan medis yang ditawarkan, maka hakim dapat menyetujui ini dengan berkoordinasi dengan kementerian kehakiman dan kantor koroner. ”

Undang-undang tersebut telah ditentang dengan tegas dan dikutuk oleh Asosiasi Ahli Bedah Iran, yang menggambarkan tindakan itu sebagai “sangat mengkhawatirkan, merusak profesi kita dan prestise Iran di mata dunia yang beradab.” Profesor Ali Jafarian dari unit transplantasi hati di Rumah sakit Khomeini di Teheran juga mengklaim bahwa hukum itu tidak akan diikuti oleh ahli bedah spesialis di negara itu, karena “itu tidak bermoral dan bertentangan dengan semua nilai profesi kita.”

Profesor Ali Jafarian dari unit transplantasi hati di rumah sakit Khomeini di Teheran, yang juga merupakan anggota dari American Society of Transplantation, mengatakan kepada kantor berita semi-resmi ISNA bahwa tidak ada ahli bedah spesialis di Iran yang akan bersedia mengikuti hukum sebagai “itu tidak bermoral dan bertentangan dengan semua nilai profesi kita. ”

“Siapa pun yang dijatuhi hukuman mati tidak akan berada dalam kerangka berpikir yang benar untuk secara sukarela menawarkan organ mereka, kecuali mereka dipaksa untuk melakukannya di bawah tekanan besar,” desak Jafarian. “Anggota asosiasi ahli bedah kami tidak akan pernah mematuhi hukum ini.”

Pasar besar untuk transplantasi organ sudah ada di Iran karena banyaknya pasien yang menunggu jantung ginjal, dan transplantasi hati di dalam negeri, dan jutaan orang diduga dibelanjakan di pasar oleh pasien dari negara-negara tetangga Arab karena penjualan organ adalah legal di Iran.

Menurut kepala Masyarakat Donasi Organ Iran, Katayoun Najafizadeh, lebih dari 25.000 pasien Iran saat ini menunggu untuk menerima transplantasi organ, tetapi hanya 926 organ yang tersedia untuk rumah sakit spesialis di negara itu tahun lalu. Kekurangan semacam itu telah mengakibatkan munculnya pasar gelap di mana banyak orang miskin Iran mengiklankan penjualan salah satu ginjal mereka hanya dengan $ 250.

Satu-satunya negara lain yang diketahui menggunakan organ-organ narapidana yang dieksekusi adalah Tiongkok yang secara resmi melarang praktik ini pada tahun 2015, meskipun menurut banyak laporan baru-baru ini yang muncul terus mengambil organ-organ narapidana di kamp-kamp “re-edukasi” yang terkenal untuk menganiaya minoritas Muslim Uighur.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.