80% warga Palestina percaya negara-negara Arab meninggalkan mereka

Demonstran Palestina membawa bendera Palestina selama aksi unjuk rasa di Beit Lahiya pada 24 September 2018. (Foto: AFP)
1,817

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Sekitar 80 persen warga Palestina percaya bahwa negara-negara Arab telah meninggalkan mereka dan perjuangan Palestina, sebuah jajak pendapat baru yang dilakukan setelah konferensi “Damai untuk Kesejahteraan” pekan lalu mengungkapkan.

Jajak pendapat – yang dilakukan oleh Pusat Palestina untuk Penelitian Kebijakan dan Survei yang berbasis di kota Ramallah Tepi Barat – menemukan bahwa 80 persen responden mendukung seruan Otoritas Palestina (PA) untuk memboikot konferensi “Damai Sejahtera”, yang berlangsung di ibukota Bahrain, Manama minggu lalu untuk mengungkap aspek ekonomi dari “kesepakatan abad ini” yang telah lama ditunggu-tunggu.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa persentase yang sama memandang partisipasi negara-negara Arab dalam konferensi sebagai pengabaian terhadap Palestina dan perjuangan mereka. Meskipun PA menyerukan boikot, perwakilan dari Bahrain, Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Yordania dan Mesir semuanya menghadiri KTT. Hanya Lebanon dan Kuwait yang mengindahkan seruan untuk boikot.

Selain itu, 90 persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka tidak mempercayai pemerintahan Presiden AS Donald Trump, yang telah mempelopori “kesepakatan abad ini”. Sekitar 75 persen warga Palestina menginginkan PA untuk menolak kesepakatan itu, Jerusalem Post melaporkan.

Fitur utama dari rencana tersebut adalah untuk memberikan insentif ekonomi bagi wilayah Palestina yang diduduki (oPt) dan negara-negara tetangga yang menampung jutaan pengungsi Palestina. Rencana tersebut termasuk paket pembayaran $ 50 miliar, dalam apa yang ditafsirkan oleh para kritikus sebagai upaya untuk memperdagangkan kemakmuran ekonomi demi kemajuan politik yang berarti.

Namun, ketika diminta untuk memilih antara kemakmuran ekonomi dan negara Palestina yang merdeka, 83 persen memilih kemerdekaan sementara hanya 15 persen memilih kemakmuran ekonomi.

Dalam unjuk rasa persatuan yang jarang terjadi, semua faksi Palestina berdiri bersama untuk menentang rencana perdamaian AS, menandainya masih menolak untuk menerima persyaratannya.

Kesepakatan itu telah ditafsirkan sebagai satu-satunya yang terbaru dalam serangkaian tindakan yang diambil oleh pemerintah AS terhadap Palestina, yang termasuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota “Israel”, memindahkan kedutaan AS ke Kota Suci, menutup kantor perwakilan Palestina di Washington , dan memotong bantuan keuangan untuk Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) dan USAID ke oPt.

Warga Palestina juga kritis terhadap normalisasi negara-negara Arab dengan “Israel”. Selama konferensi “Perdamaian untuk Kemakmuran”, Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid Bin Ahmed Al-Khalifa mendapat kecaman setelah ia mengklaim bahwa “Israel” adalah “negara yang akan tinggal” di Timur Tengah. Komentarnya memicu kemarahan mengingat bahwa Bahrain, seperti kebanyakan negara Arab lainnya, tidak secara resmi mengakui “Israel” dan tidak mempertahankan hubungan diplomatik.

Bahrain tidak sendirian dalam mendorong dorongan normalisasi ini. Pekan ini kepala badan intelijen “Israel” Mossad, Yossi Cohen, mengklaim bahwa “Israel” dan Oman bekerja untuk membangun hubungan dan membuka misi diplomatik “Israel” di Kesultanan.

Oman sejak itu membantah klaim tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “Oman ingin mengerahkan semua upaya untuk bekerja menuju tercapainya perdamaian antara Otoritas Palestina dan pemerintah “Israel”, yang mengarah pada pembentukan Negara Palestina yang merdeka”.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.