Seorang pria meninggal akibat penyiksaan dalam penjara di Rakhine

A file photo taken on September 27, 2017, shows the remains of a burned Rohingya village near Maungdaw in Myanmar's Rakhine state. Photo: Reuters
132

YANGON (Arrahmah.com) – Seorang tahanan di negara bagian Rakhine Myanmar meninggal karena luka-luka yang menurut dugaan diperolehnya dalam penahanan, kata keluarganya, ketika tentara mengobarkan perang terhadap pemberontak di daerah yang sama yang menyaksikan pengusiran massal Muslim Rohingya pada tahun 2017.

Tentara Myanmar telah mengerahkan ribuan tentara ke negara barat yang bermasalah dalam beberapa bulan terakhir dalam rangka menghancurkan pemberontak Tentara Arakan (AA), yang berjuang untuk otonomi yang lebih besar bagi etnis Buddha Rakhine.

Militer telah memutus akses seluruh desa dan mengumpulkan penduduk setempat untuk diinterogasi ketika mencoba untuk mengusir anggota dan simpatisan AA.

Zaw Win Hlaing (28) ditahan pada 19 Juni di kota Mrauk U, kata ibunya kepada AFP melalui telepon, Kamis (5/7/2019).

Lima hari kemudian dia dikirim ke rumah sakit setempat sebelum dipindahkan untuk perawatan di ibukota negara bagian, Sittwe.

Tetapi kondisinya memburuk dan dia meninggal pada Senin (1/7), media lokal melaporkan.

Ibunya mengkonfirmasi kematian putranya pada Rabu (3/7), dengan mengatakan ia mengalami batuk dan pendarahan.

“Anak saya mengatakan kepada saya bahwa mereka memukul dan menyiksanya dengan memukul punggungnya dengan longyi (pakaian tradisional seperti sarung) yang penuh dengan batu,” kata Thein Nu Sein, terisak.

Juru bicara militer Brigadir Jenderal Zaw Min Tun mengatakan kepada AFP bahwa dia telah mendengar tuduhan tentang kematian Zaw Win Hlaing, dan menambahkan keluhan resmi akan diselidiki.

Dia bersikeras penyiksaan “dilarang” selama interogasi militer.

Rakhine Utara menjadi target pemblokiran internet yang diberlakukan pemerintah, membuat pelaporan independen menjadi sulit.

Pada Selasa (2/7)di Jenewa, Pelapor Khusus PBB Yanghee Lee memperingatkan pelanggaran di kedua sisi konflik terakhir ini “mungkin sama dengan kejahatan perang”.

Lusinan warga sipil telah terperangkap dalam baku tembak, bahkan ketika berlindung di biara-biara.

Militer mengkonfirmasi bahwa mereka menembak mati enam tahanan Rakhine pada akhir April, dengan mengatakan pasukannya bertindak membela diri.

Kelompok-kelompok hak asasi menyerukan penyelidikan independen atas kematian setidaknya 14 warga sipil yang tewas dalam atau tidak lama setelah ditahan dalam tahanan militer.

“Militer beroperasi di Negara Bagian Rakhine dengan impunitas total,” kata John Quinley dari Fortify Rights.

Lebih dari 35.000 orang diyakini telah meninggalkan rumah mereka dan hampir 100.000 orang tidak memiliki akses ke layanan dasar.

Rakhine Utara juga merupakan pusat penumpasan brutal militer terhadap penduduk Muslim Rohingya di negara bagian itu.

Sekitar 740.000 Rohingya melarikan diri melintasi perbatasan ke Bangladesh dalam kekerasan. Para penyelidik PBB mengatakan menjamin penuntutan para jenderal tinggi Myanmar atas tuduhan “genosida”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.