UEA-"Israel" miliki hubungan rahasia selama 20 tahun

285

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Harian “Israel” berbahasa Ibrani, Maariv, telah mengungkapkan rincian baru tentang rahasia mendalam hubungan “Israel”-Uni Emirat Arab yang dimulai sekitar 20 tahun lalu, lapor Al Khaleej Online.

Mengutip mantan intelijen Haarets dan koresponden urusan strategis Yossi Melman, Maariv mengatakan bahwa hubungan ini berkembang karena sifat kepentingan bersama antara kedua belah pihak.

UEA telah mengembangkan hubungannya dengan “Israel” bukan sebagai negara yang memiliki perwakilan resmi di negara itu, kata Melman, yang menyatakan bahwa hubungan ini didasarkan pada persenjataan dan kesepakatan IT yang bernilai miliaran dolar yang dijual oleh “Israel” ke UEA.

Dia juga mencatat bahwa permusuhan umum negara-negara itu terhadap Ikhwanul Muslimin mendorong Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed Bin Zayed untuk membangun aliansi dengan Presiden Mesir Abdel Fattah Al-Sisi dan Putra Mahkota Saudi Mohammad Bin Salman.

Melman mengungkapkan bahwa Presiden AS Donald Trump, yang memiliki hubungan pribadi yang baik dengan Bin Zayed, memungkinkan “Israel” untuk menjual teknologi militer yang bergantung pada teknologi Amerika ke UEA.

Perusahaan cyber “Israel” NSO menjual perangkat lunak ke Abu Dhabi, menurut Melman, yang memungkinkan negara untuk memata-matai ponsel warganya, menekankan bahwa Tel Aviv tahu tentang pelanggaran hak asasi manusia di UEA.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.