Teluk memanas, UEA kurangi kehadiran militer di Yaman

UAE military vehicles are seen at the international airport of the southern port city of Aden, Yemen August 5, 2015. Picture taken August 5, 2015. REUTERS/Fawaz Salman/File Photo
700

DUBAI (Arrahmah.com) – Uni Emirat Arab, anggota kunci pertempuran koalisi pimpinan Saudi di Yaman, sedang merampingkan kehadiran militernya di sana ketika memburuknya ketegangan AS-Iran mengancam keamanan lebih dekat ke negeri mereka, kata empat sumber diplomatik Barat, lansir Reuters, Jumat (38/6/2019).

UEA telah menarik beberapa pasukan dari pelabuhan selatan Aden dan pantai barat Yaman, dua diplomat mengatakan, daerah-daerah di mana negara Teluk telah membangun dan mempersenjatai pasukan lokal yang memimpin pertempuran melawan kelompok Houtsi yang berpihak Iran di sepanjang Pantai Laut Merah.

Tiga diplomat lainnya menuturkan bahwa Abu Dhabi ingin pasukan dan peralatannya kembali ke tanah air jika ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran meningkat lebih lanjut setelah serangan terhadap tanker minyak di Teluk dan dijatuhkan pesawat tak berawak AS oleh Teheran.

“Memang benar bahwa ada beberapa gerakan pasukan … tetapi itu bukan pemindahan dari Yaman,” kata seorang pejabat senior Emirat kepada Reuters, menambahkan bahwa UEA tetap berkomitmen penuh pada koalisi militer dan “tidak akan meninggalkan kekosongan” di Yaman.

Pejabat itu tidak akan memberikan perincian tentang pergerakan, jumlah yang terlibat atau menentukan apakah itu terjadi di dalam atau di luar Yaman, di mana aliansi melakukan intervensi pada tahun 2015 untuk mencoba mengembalikan pemerintah yang digulingkan dari dominasi Houtsi.

Tidak jelas berapa banyak pasukan Emirat di Yaman. Seorang diplomat Barat mengatakan UEA menarik “banyak” pasukan dari negara Semenanjung Arab itu selama tiga minggu terakhir.

Saat ditanya apakah ketegangan dengan Iran berada di belakang langkah itu, pejabat Emirat mengatakan keputusan itu lebih terkait dengan mengadakan gencatan senjata di kota pelabuhan utama Yaman, Hodeidah, yang sekarang ada di bawah kendali Houtsi, di bawah pakta perdamaian yang dipimpin oleh AS yang dicapai Desember lalu.

“Ini adalah perkembangan alami,” kata pejabat itu, menegaskan kembali dukungan UEA untuk upaya AS untuk mengimplementasikan kesepakatan di Hodeidah, jalur kehidupan bagi jutaan rakyat Yaman, untuk membuka jalan bagi pembicaraan demi mengakhiri perang.

Hodeidah menjadi fokus perang tahun lalu ketika koalisi Muslim Sunni yang didukung Barat berusaha merebut pelabuhan, jalur pasokan utama Houtsi. Di bawah kesepakatan Stockholm, yang belum sepenuhnya diimplementasikan, pasukan Houtsi dan pro-koalisi Yaman akan mundur dari Hodeidah.

UAE memiliki pasukan yang lebih kecil dibandingkan dengan sekutu regional yang lebih besar seperti Mesir dan Arab Saudi. Negara ini memiliki sekitar 63.000 personel militer aktif, 435 tank, dan 137 pesawat tempur, Institut Internasional untuk Studi Strategis mengatakan dalam sebuah laporan yang dirilis tahun ini.

Para diplomat mengatakan jika dibutuhkan, UEA selalu dapat mengirim pasukan kembali ke Yaman, tempat Abu Dhabi telah membangun sekutu lokal yang kuat dengan puluhan ribu pejuang di antara separatis selatan dan pejuang dataran pantai.

Konflik Yaman, yang telah menewaskan puluhan ribu orang dan mendorong negara itu ke ambang kelaparan, sebagian besar dipandang sebagai perang proksi antara Saudi dan Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.