Kushner: Trump inginkan kesepakatan yang adil untuk Palestina

Palestinian President Mahmoud Abbas meets with White House senior advisor Jared Kushner in the West Bank City of Ramallah in the Israeli-occupied West Bank June 21, 2017. (Palestinian Press Office Handout via REUTERS/File Photo)
142

MANAMA (Arrahmah.com) – Donald Trump menginginkan kesepakatan yang adil bagi Palestina, penasihat dan menantu presiden AS, Jared Kushner, mengatakan semalam (24/6/2019) sebelum peluncuran rencana “perdamaian untuk kesejahteraan” di Gedung Putih senilai $ 50 miliar di Gedung Putih.

Palestina kehilangan kesempatan untuk berpartisipasi dalam proses perdamaian Timur Tengah dengan memboikot konferensi Bahrain, kata Kushner.

“Ini adalah paket kokoh yang terpadu. Menentangnya saya pikir, adalah kesalahan strategis. ”

Rencana tersebut mengusulkan dana investasi global untuk Palestina dan negara-negara Arab, dan koridor transportasi senilai $ 5 miliar antara Tepi Barat dan Gaza. Para pemimpin Palestina telah menolaknya, tetapi Kushner mengatakan kritik mereka “lebih emosional daripada spesifik”.

“Tidak ada yang menyangkal premis inti kami bahwa rencana ini akan melakukan banyak hal untuk merangsang ekonomi,” katanya. “Orang-orang Palestina telah terjebak dalam situasi sulit untuk waktu yang lama dan kami ingin menunjukkan kepada mereka, dan kepemimpinan mereka, bahwa ada jalan keluar ke depan.”

Kushner mengatakan keputusan Trump seperti mengakui Yerusalem sebagai ibu kota ‘Israel’ dan memindahkan Kedutaan Besar AS di sana dari Tel Aviv adalah bukti bahwa presiden menepati janjinya.

“Palestina mungkin tidak menyukai keputusannya tentang Yerusalem, tetapi dia membuat janji dan dia melakukannya,” katanya. Apa yang diinginkan presiden sekarang adalah “untuk memberi rakyat Palestina solusi yang adil.”

Kushner mengatakan rencana itu akan menggandakan PDB dalam 10 tahun, menciptakan lebih dari satu juta pekerjaan, mengurangi kemiskinan hingga 50 persen, dan membawa pengangguran di bawah 10 persen.

“Kami percaya ini bisa dilakukan,” katanya. “Ini sulit, tetapi jika ada perjanjian damai dan kami membangun struktur yang tepat, kami pikir itu benar-benar dapat mengarah pada peningkatan kehidupan masyarakat secara substansial.”

“Saya pikir ada banyak antusiasme di Tepi Barat dan Gaza untuk melihat apakah kita dapat menemukan solusi politik sehingga ini diimplementasikan.”

Elemen politik dari rencana Gedung Putih telah tertunda oleh ketidakpastian di ‘Israel’, di mana akan ada pemilihan tahun ini setelah pemungutan suara sebelumnya gagal menghasilkan koalisi yang stabil, dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu juga mungkin menghadapi pengadilan pidana untuk korupsi. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.