Zionis resmikan 'Dataran Tinggi Trump' di Golan

Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu speaks during a ceremony to unveil a sign for a new community named after U.S. President Donald Trump, in the Israeli-occupied Golan Heights June 16, 2019. REUTERS/Ammar Awad
222

BERUCHIM (Arrahmah.com) – ‘Israel’ pada Minggu (16/6/2019) menyetujui sebuah komunitas baru yang diberi nama Presiden AS Donald Trump pada zona perbatasan yang diperebutkan dengan Suriah – tetapi konstruksi tampaknya akan tertinggal mengingat tersandungnya politik Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Proyek “Dataran Tinggi Trump” dimaksudkan untuk mempererat hubungan setelah Trump memutuskan hubungan dengan kekuatan dunia lainnya untuk mengakui kedaulatan ‘Israel’ atas dataran tinggi pada bulan Maret.

Pada sesi kabinet khusus di Beruchim, sekelompok kecil rumah yang hanya berjarak 12 km dari garis gencatan senjata Dataran Tinggi Golan dengan Suriah, Netanyahu meluncurkan tanda yang bertuliskan “Dataran Tinggi Trump” dalam bahasa Inggris dan bahasa Ibrani.

Tanda itu dihiasi dengan bendera ‘Israel’ dan AS dan ditanam di sebidang rumput sintetis.

‘Israel’ merebut Golan dari Suriah dalam perang 1967 dan kemudian mencaplok dan menempatinya – tindakan yang tidak diterima oleh sebagian besar kekuatan dunia, yang menganggapnya untuk menduduki wilayah Suriah.

Pertikaian yang sedang berlangsung antara ‘Israel’ dan Suriah, dan pertempuran internal Suriah yang menarik pasukan tambahan yang didukung Iran untuk mendukung Damaskus dan mengerahkan pasukan di dekat Golan, membantu Netanyahu membuat kasusnya bagi Trump untuk mengakui klaim kedaulatan ‘Israel’.

Trump juga menggembirakan warga ‘Israel’ – sambil mengagetkan kekuatan dunia lainnya – dengan mengakui Yerusalem sebagai ibukota mereka dan menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015.

“Trump adalah teman baik Israel,” kata Netanyahu.

“Dia telah merenggut topeng kemunafikan yang telah menghalangi siapapun tidak mengenali apa yang sudah jelas.”

“Terima kasih PM Netanyahu dan Negara Israel untuk kehormatan besar ini!” ujar Trump di Twitter. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.