Pria AS mengaku bersalah atas pembunuhan 3 mahasiswa Muslim

Deah Barakat (23), Yusor Mohammad Abu-Salha (21), dan saudara perempuannya Razan Mohammad Abu-Salha (19) ditembak mati oleh Hicks di kompleks perumahan dekat Universitas North Carolina-Chapel Hill pada 10 Februari 2015. (Foto: MEMO)
770

NORTH CAROLINA (Arrahmah.com) – Seorang pria dari North Carolina pada Rabu (12/6/2019) mengaku bersalah atas pembunuhan tiga mahasiswa universitas Muslim empat tahun lalu, dan akan menjalani tiga hukuman seumur hidup.

Craig Stephen Hicks (50) didakwa dengan tiga dakwaan pembunuhan tingkat pertama dan satu tuduhan pemakaian senjata ke tempat tinggal yang diduduki. Dia mengaku bersalah atas semua tuduhan, menurut Pengadilan Tinggi Durham, dan dijatuhi hukuman tiga hukuman seumur hidup berturut-turut tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat.

“Saya ingin mengaku bersalah sejak hari pertama,” Hicks dilaporkan kepada Hakim Pengadilan Tinggi Durham Orlando Hudson.

Hicks memasuki pembelaan itu setelah seorang jaksa wilayah baru membatalkan rencana untuk mengejar hukuman mati bagi si pembunuh.

Deah Barakat (23), Yusor Mohammad Abu-Salha (21), dan saudara perempuannya Razan Mohammad Abu-Salha (19) ditembak mati oleh Hicks di kompleks perumahan dekat Universitas North Carolina-Chapel Hill pada 10 Februari 2015.

Penyelidikan awal menunjukkan “perselisihan tetangga yang sedang berlangsung tentang parkir” sebagai motif di balik pembunuhan, dan FBI pada saat itu mengumumkan pihaknya meluncurkan penyelidikan kejahatan rasial yang terpisah.

Barakat dan istrinya menikah sekitar dari sebulan sebelum penembakan dan berbulan madu di Meksiko. Barakat, yang sedang belajar untuk menjadi seorang dokter gigi, berencana untuk melakukan perjalanan ke Turki pada musim panas mendatang di mana ia dan 10 dokter gigi akan memberikan layanan yang sangat dibutuhkan untuk para pengungsi yang tinggal di kamp-kamp pengungsi Suriah di negara itu.

Pembunuhan itu mendapatkan kecaman dari seluruh komunitas Muslim-Amerika, dan memicu spekulasi luas tentang apakah kebencian agama memotivasi Hicks untuk melakukan pembunuhan. Banyak keluarga korban mengatakan bahwa itu adalah kejahatan rasial.

“Tidak ada permintaan yang ditawarkan kepada Craig Hicks hari ini. Tidak ada negosiasi dengannya. Kebenciannya pada Islam mendorongnya untuk membunuh tiga orang tak bersalah. Dia tidak mendapat kesepakatan. Dia sekarang di mana dia seharusnya – diasingkan ke catatan kaki dalam sejarah,” kata Jaksa Distrik Satana Deberry, salah satu jaksa penuntut dalam kasus ini.

Itu bukan pertama kalinya Hicks bertemu dengan orang-orang yang dia bunuh. Dia menarik jaketnya untuk memperlihatkan pistol di pinggulnya saat pertemuan sebelumnya dengan Yusor, menurut saudara laki-laki Deah, Farris.

Farris mengatur dua insiden terkait parkir lainnya dengan Hicks – satu melibatkan dirinya sendiri dan satu lagi dengan ibu Yusor.

Psikiater Mohammad Abu-Salha, ayah dari dua wanita yang terbunuh, bersaksi di depan Kongres pada bulan April di sebuah panel tentang kejahatan kebencian dan mengatakan Hicks memiliki komentar penuh kebencian tentang jilbab putrinya.

“Tiga pemuda Amerika dibunuh secara brutal dan tidak ada pertanyaan dalam benak kami bahwa tragedi ini lahir dari kefanatikan dan kebencian,” kata Dr. Abu-Salha kepada anggota parlemen.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.