Aksi duduk Sudan mungkin berakhir, namun impian rakyat akan tetap ada

Para pengunjuk rasa berbuka puasa bersama di lokasi aksi duduk di depan markas militer di Khartoum. (Foto: Getty Image)
349

Di depan markas militer di ibu kota Sudan, Khartoum, truk-truk militer yang mengangkut tentara bersenjata lengkap, berjejer di kedua sisi jalan. Tanah ditutupi abu, sedangkan dinding yang mengitari kompleks yang luas telah dilapisi cat baru.

Jalanan sekali lagi terbuka untuk lalu lintas, dan meskipun ada aliran kendaraan yang stabil, suasana di daerah itu sungguh sangat kontras dengan suasana yang semarak di sana beberapa hari lalu.

Saat itu, di tempat yang dipenuhi abu, ada tenda putih yang ditempati oleh ratusan demonstran. Dindingnya memuat mural dan karya seni yang mencerminkan kreativitas orang-orang yang ditindas selama 30 tahun oleh pemerintahan otokratis Presiden Omar Al-Bashir, seperti dilansir Al Jazeera.

Jalan-jalan penuh dengan orang-orang dari etnis yang berbeda -pria dan wanita, muda dan tua- beberapa menghadiri debat politik, yang lain mendengarkan pengunjuk rasa menyanyikan lagu-lagu revolusioner.

Pemandangan itu tiba-tiba berakhir pada 3 Juni, ketika tentara menyerbu kamp protes saat fajar. Tentara, yang melebihi jumlah orang di sana, menembaki pendemo di sana, mereka mencoba melarikan diri, berteriak dan tersandung barikade darurat yang telah mereka siapkan untuk menjaga terhadap serangan semacam itu.

Ketika pasukan maju, mereka membakar tenda-tenda dan memukuli siapa pun yang bisa mereka raih. Lebih dari 100 orang terbunuh, menurut para dokter, dan beberapa tubuh mereka dibuang di Sungai Nil, mengakhiri aksi duduk selama berminggu-minggu yang telah memicu penggulingan Al-Bashir oleh militer pada 11 April.

Tindakan keras berdarah tidak mengejutkan bagi banyak pengunjuk rasa. Selama berminggu-minggu setelah penggulingan Al-Bashir setelah protes massa, para jenderal yang menggantikannya tidak menunjukkan keinginan untuk menyerahkan kekuasaan kepada sipil. Jadi bagi para pengunjuk rasa, hanya masalah waktu sebelum militer membuat langkah untuk mengakhiri aksi duduk.

Mereka akan menembaki kami

“Saya berada di lokasi protes sehari sebelum penggerebekan. Saya tidak tahu saat itu bahwa saya menyaksikan jam-jam terakhirnya,” ungkap reporter Al Jazeera.

“Saat berjalan masuk, saya mendengar bunyi gedebuk batu yang keras mengenai logam. Din, yang hanya berhenti sekali sehari agar lagu kebangsaan dinyanyikan ketika matahari terbit setiap pagi, kemudian dikenal sebagai hentakan revolusi.”

“Ada orang yang minum teh dan mengobrol dengan teman-teman. Sebagian besar dari mereka adalah bagian dari “shift malam”, bertugas menjaga aksi duduk, yang dimulai pada 6 April setelah hampir empat bulan protes anti-pemerintah. Ketika saya membuat jalan untuk bertemu sekelompok kenalan, saya bisa mendengar lagu-lagu revolusioner yang berbeda datang dari berbagai sudut. Dan hanya beberapa meter dari tempat saya menemukan tempat duduk, sebuah kelompok tari budaya sedang tampil,” lanjutnya.

Beberapa orang berkomentar tentang bagaimana mereka tidak mengetahui perbedaan budaya di Sudan walaupun mereka telah tinggal di sana seumur hidup. Begitulah keindahan aksi duduk. Di luar kamp, ada negara yang dibagi berdasarkan ras, kelas, dan agama. Tapi di dalam, semua orang disatukan oleh visi Sudan yang demokratis.

Namun selalu ada ketakutan bahwa aksi duduk itu tidak akan berlangsung lama.

“Bagaimana menurutmu mereka akan membubarkan kalian?” Saya bertanya pada seorang pemrotes wanita.

“Mereka akan menembak kami,” jawabnya setelah sedikit ragu, hampir seolah-olah dia tidak ingin membayangkan adegan itu tetapi tahu kemungkinannya tidak terlalu jauh.

“Tidak semua dari kita,” lanjutnya. “Mereka akan meninggalkan yang lainnya hidup dan sangat trauma sehingga mereka tidak akan mampu berdiri dan melanjutkan revolusi.”

Aksi tersebut juga memaksa Dewan Militer Transisi (TMC) yang berkuasa untuk bernegosiasi dengan koalisi pengunjuk rasa, yang dikenal sebagai Pasukan Aliansi Kebebasan dan Perubahan, untuk mencoba dan membentuk pemerintahan transisi.

Sampai martir terakhir

Para pengunjuk rasa ini adalah masa depan Sudan -para pemuda dengan hasrat dan cinta untuk negara dan keinginan untuk memperbaikinya.

Keesokan harinya, sekitar pukul 5 pagi waktu setempat, tentara dari Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter yang ditakuti menyerbu tempat duduk.

“Saya duduk di kamar saya, menyaksikan rekaman langsung orang-orang berlarian menghindari hujan peluru. Satu video menunjukkan seorang pengunjuk rasa yang menjaga salah satu barikade yang telah saya lewati beberapa kali dalam perjalanan menuju tempat aksi duduk. Dia telah ditembak dan berlumuran darah, berkali-kali tersandung ketika dia mencoba melarikan diri.”

Adegan-adegan berdarah itu sangat memilukan.

Serangan itu berakhir dengan pembubaran kamp protes, kemenangan bagi RSF dan TMC.

Tetapi hanya beberapa jam kemudian, protes dimulai lagi di berbagai bagian negara. Orang-orang kembali membuat barikade darurat di lingkungan sekitar, seperti yang mereka lakukan ketika demonstrasi pertama kali dimulai pada bulan Desember.

Namun, penolakan para pemrotes itu disambut dengan kekerasan.

Selama beberapa hari berikutnya, RSF dan militer menghapus barikade dan menembak siapa saja yang menjaganya. Lebih banyak orang terbunuh dan laporan muncul tentang perempuan yang diperkosa selama pembubaran aksi protes. Namun aliansi oposisi terus bertahan, melancarkan pemogokan umum yang melumpuhkan sebagian ibu kota dan kota-kota lain.

“Kami akan melanjutkan sampai martir terakhir jatuh,” kata seorang pria.

Beberapa hari kemudian, ketika reporter Al Jazeera mendatangi lokasi aksi duduk, semua bukti yang pernah ada di sana telah dihapus atau dipindahkan.

Aksi duduk mungkin telah hilang, tetapi akan selalu menjadi tempat yang mempertemukan orang-orang yang berani memikirkan Sudan yang berbeda. Tidak ada jumlah cat yang bisa menutupi memori itu. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.