Qatar dikutuk setelah mundur pada deklarasi KTT Mekkah

Qatar's Prime Minister and Interior Minister Sheikh Abdullah bin Nasser bin Khalifa Al-Thani attends the Arab summit in Makkah. (Reuters)
2,346

JEDDAH (Arrahmah.com) – Qatar pada Minggu (2/6/2019) mengatakan pihaknya menolak deklarasi akhir KTT Dewan Kerjasama Arab dan Teluk (GCC) yang diadakan di Mekkah minggu lalu, meskipun pada awalnya mendukung pernyataan tersebut.

Doha tidak dapat mendukung komunike karena bertentangan dengan kebijakan luar negeri Qatar, kata menteri luar negeri Qatar.

Menteri Negara Urusan Luar Negeri Arab Saudi, Adel Al Jubeir, menuduh Qatar mendistorsi fakta, sementara UEA dan Bahrain mengatakan Doha telah kembali pada apa yang telah disepakati dalam pertemuan.

“Qatar hari ini keberatan dengan dua pernyataan yang menolak campur tangan Iran dalam urusan negara-negara kawasan, dan pernyataan KTT Arab itu menegaskan sentralitas perjuangan Palestina dan pembentukan negara Palestina sesuai dengan perbatasan 67, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukota. Semua orang tahu bahwa distorsi Qatar terhadap kebenaran tidak mengejutkan,” kata Al-Jubeir di Twitter.

Al-Jubeir mengatakan Qatar seharusnya membuat posisinya jelas selama pertemuan.

“Negara-negara yang membuat keputusan sendiri ketika berpartisipasi dalam konferensi dan pertemuan seharusnya mengumumkan posisi dan reservasi mereka dalam konteks pertemuan dan sesuai dengan norma, bukan setelah pertemuan,” katanya.

Anwar Gargash, Menteri Negara Urusan Luar Negeri UEA, mengatakan perubahan posisi Qatar menunjuk pada kelemahan dan kurangnya kredibilitas.

“Tampaknya bagi saya untuk menghadiri dan menyetujui dalam pertemuan kemudian menarik kembali apa yang disepakati adalah hasil dari tekanan pada orang-orang rentan yang kehilangan kedaulatan mereka, niat buruk atau kurangnya kredibilitas, dan faktor-faktor ini dapat digabungkan,” ia men-tweet.

Menteri Luar Negeri Bahrain, Sheikh Khalid Al-Khalifa, mengatakan langkah itu menunjukkan kelemahan hubungan Qatar dengan tetangganya.

Dalam sebuah pernyataan, dia mengatakan “Qatar tidak responsif terhadap tuntutan adil yang diajukan oleh negara kita telah menyebabkan kegigihan krisis dan perpanjangannya.”

“Kami tidak tertarik memperpanjang krisis Qatar, tetapi mereka sendiri tidak menginginkan solusi setelah tidak bersepakat dengan saudara-saudaranya, masalah yang sama sekali tidak mengurangi manfaat dari warga Qatar yang bersaudara yang akan tetap menjadi bagian integral dari masyarakat Teluk,” katanya.

Qatar telah diboikot oleh Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir sejak Juni 2017 atas dukungannya bagi kelompok-kelompok ekstremis dan untuk hubungan dekatnya dengan Iran.

Meskipun hubungan mereka terputus, Raja Arab Saudi Raja Salman mengundang Doha untuk menghadiri pertemuan darurat GCC dan Liga Arab pekan lalu di Makkah. Pertemuan ini merupakan tanggapan terhadap peningkatan ketegangan dengan Iran.

Komunike yang dirilis Jumat mengecam keras Iran karena mengganggu kestabilan di kawasan itu dan mengatakan Teheran “menjadi ancaman langsung dan serius.”

“Pernyataan dari KTT Teluk dan Arab sudah siap di muka dan kami tidak berkonsultasi tentang mereka,” Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani mengatakan kepada penyiar Al-Araby.

“Qatar memiliki keberatan pada KTT Arab dan Teluk karena beberapa ketentuan mereka bertentangan dengan kebijakan luar negeri Doha.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.