Ikhwanul Muslimin desak persatuan Arab, tolak rencana perdamaian AS

Anggota Ikhwanul Muslimin meneriakkan slogan-slogan selama protes menentang penutupan Masjid al-Aqsa oleh polisi "Israel" polisi, di ibukota Amman, Yordania pada 15 Juli 2017. (Salah Malkawi / Anadolu Agency)
487

KAIRO (Arrahmah.com) – Ikhwanul Muslimin (IM) telah menyerukan “tindakan mendesak” untuk menyelesaikan krisis yang sedang berlangsung dalam hubungan antar-Arab dan menyatakan penolakannya terhadap apa yang disebut oleh pemerintah AS “Kesepakatan Abad Ini”, lapor Anadolu Agency.

Kelompok itu membuat pernyataan dalam pernyataan pada Jumat (31/5/2019)yang dikeluarkan setelah tiga KTT darurat diadakan di Mekah minggu ini oleh Liga Arab, Dewan Kerjasama Teluk dan Organisasi Kerjasama Islam.

Dalam pernyataannya, IM mengatakan bahwa KTT rangkap tiga telah diselenggarakan “di tengah suasana badai yang mengancam masa depan wilayah itu dan celah yang belum pernah terjadi sebelumnya di dunia Arab”.

Kelompok itu mendesak para pemimpin yang mengambil bagian dalam KTT untuk “mengurangi kesenjangan yang melebar antara rezim [Arab] dan orang-orang mereka dengan membuka pintu menuju kebebasan yang lebih besar”.

Ikhwan juga menyerukan “penghapusan keretakan antara negara-negara Arab, terutama yang disebabkan oleh krisis Teluk yang sedang berlangsung”.

Pada pertengahan 2017, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir semuanya memutuskan hubungan dengan Qatar, menuduhnya mendukung kelompok-kelompok teroris di wilayah tersebut – sebuah tuduhan yang disangkal keras oleh Doha.

Meskipun sudah lewat hampir dua tahun, Qatar masih tetap di bawah embargo – baik diplomatik dan komersial – oleh blok empat negara yang dipimpin Saudi.

IM juga menyerukan rekonsiliasi antara faksi-faksi Palestina saingan Hamas dan Fatah dengan pandangan untuk “mewujudkan hak rakyat Palestina untuk negara merdeka dengan Yerusalem sebagai ibukotanya”.

Itu juga menekankan penolakannya terhadap “semua langkah menuju normalisasi dengan entitas zionis dan semua skema yang bertujuan menghancurkan tujuan Palestina, terutama yang disebut “Kesepakatan Abad Ini”.

“Kesepakatan Abad Ini” adalah rencana perdamaian AS Timur Tengah yang detailnya belum diumumkan kepada publik.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.