3 tewas saat bom ledakkan sebuah masjid di Quetta

Police officers and rescue workers gather at the site after a blast in a mosque in Quetta, Pakistan May 24, 2019. (Reuters)
347

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Sebuah bom yang meledak di sebuah masjid di kota Quetta, Pakistan, menewaskan tiga orang, seorang staf rumah sakit menyatakan, Jumat (24/5/2019) menandai ledakan kelima di provinsi Balochistan dalam satu bulan terakhir.

Aparat keamanan mengaku pihaknya telah berada dalam kewaspadaan tingkat tinggi selama bulan Ramadhan, dengan menyebar pengamanan ketat di sejumlah situs besar di seluruh negeri pasca pemboman beruntun akhir-akhir ini.

Dr. Waseem Baig, seorang juru bicara di Rumah Sakit Sipil Quetta, mengatakan kepada Arab News bahwa tiga orang telah terbunuh dan sedikitnya dua puluh orang terluka dalam ledakan yang terjadi di dalam sebuah masjid di daerah Pashtunabad di Quetta selama sholat Jum’at.

“Dari dua puluh, kondisi tiga sangat kritis sedangkan yang lainnya stabil,” kata Baig, menambahkan bahwa dokter hadir di ruang gawat darurat untuk memberikan perawatan segera kepada jamaah yang terluka.

Menteri Utama Balochistan Jam Kamal Khan mengutuk ledakan itu dan menyerukan penyelidikan.

“Para teroris yang menyerang orang tak bersalah pada hari suci [Jumat] bulan suci [Ramadhan] pantas dihukum berat,” katanya dalam selebaran yang dikeluarkan oleh kantornya.

Aparat keamanan mengungkapkan ledakan itu, yang belum diklaim oleh kelompok manapun, disebabkan oleh sekitar dua kilogram bahan peledak yang ditempatkan di dekat mihrab.

Ada serangkaian serangan dalam sebulan terakhir di provinsi Balochistan yang kaya sumber daya namun terbelakang yang kota pelabuhan Gwadar-nya adalah permata utama investasi $ 62 miliar Cina dalam proyek-proyek Belt and Road Initiative (BRI) di Pakistan.

Pada 9 Mei, sebuah bom improvisasi dipasang pada sebuah sepeda motor dan tampaknya menargetkan sebuah kendaraan polisi meledak di dekat sebuah masjid di Quetta, menewaskan sedikitnya empat polisi dan melukai 11.

Pada hari yang sama, seorang tetua suku dan dua orang lainnya tewas dalam ledakan di daerah Qilla Abdullah di provinsi itu, dan hari berikutnya pada 10 Mei, dua penambang batu bara dan tiga tentara paramiliter tewas dalam ledakan di Khost.

Pada 11 Mei, tiga pria bersenjata berpakaian petugas militer menggerebek Hotel Mutiara Continental bintang lima di Gwadar, menewaskan tiga penjaga keamanan hotel, seorang karyawan dan seorang prajurit angkatan laut dalam baku tembak yang terjadi kemudian.

Pada 12 April, sebuah bom bunuh diri merobek-robek pasar buah dan sayur di Quetta, menewaskan sedikitnya 18 orang, setengah dari mereka etnik Hazara. Enam hari kemudian, orang-orang bersenjata tak dikenal menewaskan 14 orang, kebanyakan dari mereka adalah personil tentara Pakistan, setelah menarik mereka dari beberapa bus penumpang di pantai Makran selatan Balochistan.

Kelompok-kelompok separatis telah berpuluh-puluh tahun memerangi pemberontakan tingkat rendah terhadap pemerintah di provinsi itu, mengeluh bahwa gas dan sumber daya mineral Balochistan dieksploitasi secara tidak adil oleh provinsi-provinsi kaya, dengan sedikit hadiah bagi penduduk provinsi termiskin Pakistan.
Kelompok-kelompok itu juga menentang proyek-proyek Cina di daerah itu. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.