Sabotase kapal tanker picu kekhawatiran atas pengiriman minyak Teluk

Two Saudi oil tankers were among four commercial vessels sabotaged in waters off the UAE. Experts warn further attacks could result in a military confrontation. (Reuters)
564

DUBAI (Arrahmah.com) – Di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran, sabotase serangan terhadap empat kapal komersial di lepas pantai pelabuhan Fujairah UEA telah menimbulkan pertanyaan serius tentang keamanan maritim di Teluk, Arab News melansir, Rabu (22/5/2019).

Insiden itu, yang termasuk serangan terhadap dua kapal tanker minyak Saudi, diungkapkan oleh pemerintah UEA pada 12 Mei, menarik kecaman keras dari pemerintah di Timur Tengah dan di seluruh dunia serta Liga Arab.

Sekarang para ahli telah memperingatkan bahwa serangan sabotase menyoroti ancaman baru terhadap lalu lintas maritim dan pasokan minyak global.

Sumber pemerintah Saudi mengatakan: “Tindakan kriminal ini merupakan ancaman serius bagi keamanan dan keselamatan navigasi maritim, dan berdampak buruk pada perdamaian dan keamanan regional dan internasional.”

Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengatakan insiden itu mengancam lalu lintas maritim internasional.

Sementara kejahatan di laut lepas, termasuk pembajakan, telah meruncing dalam beberapa tahun terakhir, serangan terhadap kapal, tiga di antaranya terdaftar di Arab Saudi dan UEA, mempertanyakan asumsi umum tentang stabilitas Teluk.

Theodore Karasik, penasihat senior di Gulf State Analytics di Washington DC, mengatakan pemerintah wilayah Teluk diberi mandat untuk mengawasi lautan. “Di atas persyaratan ini adalah perlunya koordinasi laut baru untuk mencegah serangan terhadap pengiriman karena dampak dari rantai logistik, strategi perusahaan, dan tingkat asuransi,” katanya kepada Arab News.

Serangan sabotase terjadi di sebelah timur pelabuhan Fujairah, di luar Selat Hormuz, jalur air sempit yang dilewati oleh sebagian besar ekspor minyak Teluk dan yang diancam Iran untuk diblokir jika terjadi konfrontasi militer dengan AS.

Johan Obdola, presiden Organisasi Internasional untuk Keamanan dan Intelijen, mengatakan serangan baru-baru ini menggarisbawahi perlunya kemampuan koordinasi-intelijen yang lebih erat di antara negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC), termasuk komunikasi satelit dan teknologi keamanan maritim atau kapal.

“Ancaman terhadap kapal tanker minyak tidak terbatas di Teluk, tetapi memiliki dimensi global,” katanya.

Menurut Obdola: “Satuan tugas gabungan terkoordinasi yang mengintegrasikan minyak, keamanan intelijen, dan pasukan militer harus (dibentuk) untuk memproyeksikan dan mempersiapkan (kemungkinan serangan di masa depan). Ini adalah waktu untuk bersatu.”

Negara-negara GCC telah meningkatkan keamanan di perairan internasional, kata angkatan laut AS. Selain itu, dua rudal berpemandu AS memasuki Teluk pada 16 Mei sebagai tanggapan atas apa yang disebut AS sebagai tanda-tanda kemungkinan agresi Iran.

“Serangan itu telah membawa (wilayah) sedikit lebih dekat ke kemungkinan konfrontasi militer di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran,” Abdulkhaleq Abdulla, mantan ketua Dewan Arab untuk Ilmu Sosial, menuturkan.

Dia mengatakan Iran sengaja menyeret Arab Saudi, UEA dan mungkin negara-negara Teluk lainnya ke dalam pertarungannya dengan AS. “Kredibilitas AS dipertaruhkan dan Trump mengatakan ia akan menghadapi agresi dengan kekuatan yang tak henti-hentinya. Jika Iran melanjutkan jalan ini, kita mungkin melihat semacam pertarungan militer dalam skala terbatas.”

Mengingat pentingnya pasokan minyak kawasan itu ke AS, Abdulla mengatakan “ini bukan hanya tanggung jawab negara-negara Teluk Arab tetapi juga tanggung jawab internasional” untuk menjaga jalur pelayaran aman. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.