Tersangka pembantaian Christchurch hadapi tuduhan terorisme

Brenton Tarrant (Foto: Internet)
263

WELLINGTON (Arrahmah.com) – Penganut supremasi kulit putih yang membenci Muslim di balik penembakan mematikan Februari di dua masjid Selandia Baru secara resmi didakwa dengan terorisme Selasa pagi (21/5/2019).

Brenton Tarrant, yang membantai 51 dan menayangkan kekejamannya itu secara langsung melalui Facebook-nya, divonis dengan tuduhan teror lebih dari dua bulan setelah serangan 15 April.

Tarrant (28) memposting tulisan ekstrim sebelum pembunuhan, yang mengutarakan keinginannya untuk “menciptakan suasana ketakutan” dan “menghasut kekerasan” terhadap Muslim.

Tuduhan teror ini membawa Tarrant pada hukuman penjara seumur hidup maksimum dan akan berfungsi sebagai ujian bagi hukum terorisme yang diadopsi oleh Selandia Baru pada tahun 2002.

Tarrant didakwa dengan 50 tuduhan pembunuhan dan 39 tuduhan percobaan pembunuhan setelah pembantaian itu, tetapi para pejabat pada Selasa (21/5) memberi tuduhan pembunuhan tambahan untuk seorang pria Turki yang terluka dalam serangan itu dan meninggal awal bulan ini. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.