Saat berbuka puasa bangkitkan rasa pilu di antara pengungsi Rohingya

A young Rohingya Muslim boy prepares for Friday prayers during the holy month of Ramadan in a refugee camp in Kathmandu, Nepal, May 18, 2018. AP
239

(Arrahmah.com)Ramadhan adalah bulan ketika umat Islam mencoba untuk lebih dekat satu sama lain dengan cinta dan kasih sayang yang lebih besar. Tetapi tidak dengan Muslim Rohingya yang tinggal di kamp-kamp Cox’s Bazar. Mereka merasa pilu saat berkumpul untuk buka puasa karena ingatan tragis mereka terus menghantui.

“Kami dulu berbuka puasa dan berdoa bersama dengan anggota keluarga dan kerabat kami sebelum 25 Agustus 2017. Sekarang, kami telah terlepas dari tanah air kami dan orang-orang terkasih. Berbuka puasa dengan mereka hanyalah kenangan,” kenang Rafiq Alam , seorang Rohingya yang sekarang tinggal di kamp Balukhali Moynaghona No-11.

Lalu Mia, seorang warga kamp Balu, mengatakan, “Kami hanya memiliki air untuk berbuka puasa selama bulan Ramadhan tahun lalu. Sekarang, tidak ada kelangkaan makanan berbuka puasa, tetapi perasaan sedih mencekam kami karena kami tidak dapat bertemu kerabat kami dalam dua tahun terakhir setelah dipindahkan dari tanah air kami di Maungdaw di bawah Negara Bagian Rakhine.”

Beberapa wanita Muslim Rohingya seperti Yasmin, 21, dari daerah Naikhong, Julekha, 25, dan Mayesha dari Mijjiripara juga berbagi kisah tragis mereka sendiri.

Mereka mengatakan bahwa mereka semua kehilangan ibu mereka ketika tentara Myanmar membunuh mereka selama penganiayaan meluas terhadap Rohingya.

Md AbulKalam dari Komisi Pengungsi dan Pemulihan Bangladesh (RRRC) Bangladesh mengungkapkan, “Orang-orang Rohingya diberi berbagai item Iftar sebelum Ramadhan.”

Dia mengatakan, Program Pangan Dunia (WFP) mendistribusikan barang-barang berbuka puasa seperti gram, minyak, lentil, bihun, bawang, dan bawang putih di antara orang Rohingya di bawah program e-voucher.

Rohingya, yang tinggal di Cox’s Bazar, sekarang tanpa kewarganegaraan. Meskipun tinggal di Myanmar selama beberapa generasi, kaum Rohingya kehilangan kewarganegaraan mereka menyusul perubahan dalam undang-undang Myanmar pada tahun 1982.

Bangladesh saat ini menampung lebih dari 1,2 juta orang Rohingya di permukiman padat di Cox’s Bazar karena 741.000 dari mereka telah melarikan diri dari penganiayaan di Myanmar dan berlindung di Bangladesh sejak Agustus 2017.

Pada 7 Mei lalu, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) Filippo Grandi menyerukan solidaritas dengan jutaan orang terlantar di seluruh dunia – termasuk lebih dari satu juta orang Rohingya yang tinggal di Bangladesh. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.