Liga Awami - BNP bersatu luncurkan Bangladesh Forum Jalur Sutera Bangladesh

The major political forces in Bangladesh, including the ruling Awami League, its rival BNP and leftist parties, have joined hands to launch the Bangladesh China Silk Road Forum in a bid to facilitate China’s Belt and Road Initiative (BRI). (bdnews24)
166

DHAKA (Arrahmah.com) – Kekuatan-kekuatan politik utama di Bangladesh, termasuk Liga Awami yang berkuasa, saingannya BNP dan partai-partai kiri, telah bergandengan tangan untuk meluncurkan Forum Jalur Sutera Tiongkok Bangladesh dalam upaya untuk memfasilitasi Belt and Road Initiative (BRI) Cina.

Forum ini diluncurkan di National Press Club pada Sabtu (18/5/2019) dan akan berfungsi sebagai ‘badan koordinasi untuk mempromosikan kerja sama dengan Cina dan negara-negara anggota lainnya’, kata ketuanya, Dilip Barua, juga sekretaris jenderal Bangladesh Samyabadi Dal.

Anggota komite BNP, Abdul Moyeen Khan, anggota dewan penasihat Liga Awami Mozaffar Hossain Paltu, Jaulod Hasanul Haque Inu dan Sharif Nurul Ambia, serta kolumnis Syed Abul Maksud adalah di antara wakil ketua.

Partai Komunis Bangladesh dan Partai Buruh menyatakan solidaritas mereka dengan inisiatif selama program dan diberikan dua pos wakil ketua di forum.

Jurnalis Shahiduzzaman Khan dari Financial Express adalah sekretaris anggota dewan eksekutif beranggotakan 49 orang di mana Dr. Wahedul Islam, Bimal Biswas, Prof. Delwar Hossain, dan Dr. Mostaq Hussain dari JaSod akan bertugas sebagai anggota, antara lain.

Komite penuh akan segera dibentuk, kata Inu sambil mengumumkan nama-nama ketua, tujuh wakil ketua, satu sekretaris jenderal, dua sekretaris jenderal bersama satu bendahara, sekretaris publisitas, sekretaris kantor, dan 20 anggota.

Penasihat Urusan Internasional Perdana Menteri Gowher Rizvi dan Duta Besar Tiongkok di Dhaka Zhang Zuo juga menghadiri seremoini tersebut dan memujinya sebagai inisiatif “tepat waktu”.

Bangladesh bergabung dengan BRI selama kunjungan Presiden Cina Xi Jinping ke Dhaka pada tahun 2016. Inisiatif ini bertujuan untuk membangun kembali Jalur Sutra lama yang menghubungkan Cina dengan Asia, Eropa, dan sekitarnya melalui pengeluaran infrastruktur besar-besaran.

Namun, inisiatif tersebut telah menjadi subyek kontroversi di banyak ibu kota barat, terutama Washington, yang memandangnya hanya sebagai sarana untuk menyebarkan pengaruh Cina di luar negeri dan menjebak negara-negara dalam utang melalui proyek-proyek “tidak transparan”.

India tidak bergabung dengan BRI, dengan alasan keprihatinan atas proyek-proyek Cina dengan Pakistan. Beberapa analis mengatakan India tidak nyaman dengan partisipasi Bangladesh dalam prakarsa ini.

“Ini saatnya,” kata Rizvi tentang Forum baru, menambahkan bahwa pemerintah tidak melihat konflik dalam hubungan dengan India dan Cina.

“Dukungan dan partisipasi kami di BRI tidak mengecualikan kami dari partisipasi dalam inisiatif lain seperti strategi Indo-Pasifik,” katanya karena India adalah salah satu mitra utama dari strategi yang ditempuh oleh Amerika Serikat.

“Kami di Bangladesh tidak melihat konflik di antara keduanya. Keduanya memiliki alasan dan tujuan masing-masing. Keduanya akan memajukan tujuan dan kesejahteraan kami,” lanjutnya.

“Yang juga sangat penting bahwa hubungan Indo-Cina selama 10 tahun terakhir telah meningkat secara fenomenal. India adalah salah satu mitra dagang terbesar Tiongkok. Hubungan mereka membaik. Jadi kita tidak perlu khawatir bahwa yang satu harus dibayar yang lain.”

“Ini bukan game zero-sum. Ini adalah permainan jumlah positif. Kami mendapatkan manfaat dengan semua inisiatif ini dan kami harus menempatkan diri kami di dalamnya.”

Duta Besar Zhang Zuo mengatakan Forum Jalan Sutra Bangladesh-Cina sedang dibentuk “pada saat yang tepat ketika banyak hal yang harus dicapai”.

“Kebijakan diplomatik Bangladesh tentang ‘teman untuk semua’ dan ‘pemikiran diplomasi’ Presiden Xi Jinping, telah memberikan peluang baru kerja sama win-win solution untuk kedua negara kita,” tuturnya.

“Impian rakyat Bangladesh tentang negara yang kuat dan kaya, terwujud dalam mimpi Sonar Bangla, dan impian Tiongkok tentang peremajaan nasional yang diupayakan oleh rakyat Tiongkok, saling terkait.”

Zuo menambahkan membangun forum semacam ini menjadi jembatan penting bagi konektivitas Cina-Bangladesh.”

Tahun depan, Bangladesh dan Cina akan menandai peringatan 45 tahun hubungan diplomatik.

“Kita perlu bekerja sama untuk menciptakan suasana yang menyenangkan bagi kerja sama dan memperdalam konektivitas kebijakan dan ikatan antar masyarakat, sehingga dapat membawa lebih banyak manfaat bagi kedua rakyat kita, dan mendorong hubungan Cina-Bangladesh ke era baru yang lebih baik.”

Moyeen Khan dari BNP memberi selamat kepada Dilip Barua untuk mengambil inisiatif dan mengatakan BRI Cina penting untuk menyeimbangkan tatanan dunia.

“Dominasi barat murni tidak dapat membawa kebaikan bagi total populasi,” katanya. “Ada semacam keseimbangan di dunia.”

“Karena [BRI] menyatukan dunia melalui proses pembangunan, BRI sebenarnya adalah proyek global,” lanjutnya.

“Kami akan bergerak dalam arti kompetisi, bukan konflik yang telah menjadi tren nyata di dunia barat.”

Kolumnis Abul Maksud menggambarkan Perdana Menteri Sheikh Hasina “pragmatis” karena menjaga hubungan yang seimbang dengan India dan Cina.

Anggota Presidium CPB Abdullah Al Kafi Ratan menyatakan “solidaritas” partainya dengan Forum baru ini.

Hasanul Haq Inu, yang juga menjabat menteri informasi kabinet terakhir Hasina, mengatakan forum ini akan bertindak sebagai jembatan antara forum regional dan sub-regional.

BRI akan meningkatkan konektivitas, meningkatkan industri pariwisata, meningkatkan pembangunan ekonomi dan perdagangan, katanya. “Ini akan menjadi dorongan besar bagi perkembangan ekonomi Asia.”

Ia mendesak semua komponen di Bangladesh untuk mendukung BRI. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.