Berita Dunia Islam Terdepan

Modi pilih wanita Hindu pembenci Muslim sebagai kandidat pemilu

561

Support Us

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Selama hampir satu dekade, Pragya Thakur dikenal terutama sebagai petapa Hindu berpakaian safron yang keluar masuk pengadilan India, diapit oleh polisi, menghadapi dakwaan di bawah undang-undang anti-terorisme karena merencanakan serangan bom terhadap Muslim.

Bulan lalu, wanita berusia 49 tahun itu diajukan sebagai kandidat oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi dalam pemilihan umum saat ini, tempat ia sedang mencari masa jabatan kedua.

Semalam, Thakur, yang telah keluar dengan jaminan sejak 2017, muncul sebagai simbol gerakan nasionalis Hindu yang menunjukkan peningkatan intoleransi terhadap Muslim di negara yang didominasi Hindu tersebut.

Lima tahun pemerintahan Modi telah menyaksikan peningkatan jumlah serangan terhadap Muslim oleh kelompok-kelompok sayap kanan. Tetapi kegembiraan pencalonan Thakur masih mengejutkan banyak orang.

Ini adalah pertama kalinya sebuah partai politik terkemuka di India menerjunkan seorang kandidat yang dituduh melakukan terorisme dalam suatu pemilihan.

“Mereka sedang membahas bentuk ekstrim Hindutva (ideologi pendukung hegemoni Hindu) yang sangat ekstrem,” kata Nilanjan Mukhopadhyay, seorang penulis biografi Modi yang berbasis di New Delhi, merujuk pada ideologi BJP.

Thakur mengatakan dia tidak ada hubungannya dengan ledakan 2008 di dekat beberapa masjid di kota Malegaon yang mayoritas Muslim di India barat. Enam Muslim terbunuh dan lebih dari seratus orang terluka. Menurut pengajuan pengadilan, sepeda motor tempat bahan peledak diikat adalah milik Thakur, dan dia termasuk di antara mereka yang merencanakan serangan untuk membalas “kegiatan jihad”.

Hukum India mengizinkan kandidat yang dituduh melakukan kejahatan untuk ikut pemilihan, tetapi tidak untuk narapidana.

Persidangan terhadap Thakur dimulai pada bulan Desember tetapi putusan akhir tidak diperkirakan terjadi dalam waktu dekat. Modi dan para pemimpin BJP lainnya sangat memihaknya.

Presiden BJP Amit Shah mengatakan kepada sebuah saluran televisi bulan lalu bahwa Thakur diberi tiket untuk mengikuti kontes “sehingga seluruh dunia dapat mengetahui bahwa tuduhan terhadap dirinya itu palsu”.

BJP berpendapat tidak ada yang namanya teroris Hindu, dan menggambarkan tuduhan terhadap Thakur sebagai penghinaan terhadap semua umat Hindu.

“Anda mengatakan bahwa orang yang memakai safron adalah seorang teroris?” kata Prabhat Jha, wakil presiden nasional BJP di kota Bhopal, India tengah, tempat Thakur ikut serta. Dia merujuk pada jubah yang dikenakan oleh petapa Hindu.

Beberapa hari setelah mendapatkan pencalonan, Thakur mendeklarasikan perannya dalam menghancurkan masjid Babri, masjid abad ke-16 di kota Ayodhya utara, pada tahun 1992 – sebuah peristiwa yang memicu beberapa kerusuhan komunal paling mematikan di India.

“Saya ada di sana, saya telah menghancurkan struktur masjid tersebut, dan saya akan kembali untuk membangun kuil,” kata Thakur dalam pidato kampanye, menggemakan janji BJP untuk membangun sebuah kuil di lokasi masjid. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah