Berita Dunia Islam Terdepan

HRW kecam pelanggaran HAM oleh otoritas Bangladesh

118

Support Us

DHAKA (Arrahmah.com)Human Rights Watch kemarin (17/5/2019) mengecam pihak berwenang Bangladesh setelah beberapa penangkapan pekan ini di bawah undang-undang siber, yang meningkatkan kekhawatiran atas kebebasan berekspresi di negara itu.

Penyair Henry Swapan, pengacara Imtiaz Mahmood, dan pembela hak asasi manusia Abdul Kaium ditangkap dalam beberapa hari terakhir, memicu kemarahan media sosial dan protes di ibu kota Dhaka dan tempat lain.

Swapan dan Mahmood dibebaskan dengan jaminan pada Kamis (16/5), tetapi Kaium tetap dalam penahanan dan menghadapi tuduhan pemerasan dan pencemaran nama baik di bawah undang-undang keamanan digital.

Ini adalah penangkapan besar pertama sejak pemerintah Perdana Menteri Sheikh Hasina mengambil alih kekuasaan pada Januari untuk periode ketiga berturut-turut setelah partai oposisi dan para ahli mengatakan pemilihan cacat dan dicurangi.

Pemerintah Hasina, yang telah berkuasa sejak 2009, telah dikritik karena memberlakukan undang-undang keamanan internet dan digital yang banyak ketakutan digunakan untuk menindak perbedaan pendapat.

“Pemerintah Bangladesh harus berhenti mengunci para pengkritiknya dan meninjau kembali undang-undang tersebut untuk memastikannya menegakkan standar internasional tentang hak atas ekspresi damai,” kata Brad Adams, direktur wilayah Asia untuk Human Rights Watch yang berbasis di New York, dalam sebuah pernyataan.

Swapan, seorang Kristen, ditangkap pada Rabu (15/5) setelah seorang pendeta Katolik mengajukan sebuah kasus, menuduhnya melukai sentimen agama dari komunitas minoritas negara itu.

Mahmood, seorang pengacara dan seorang aktivis, telah menggunakan halaman Facebook-nya untuk menulis tentang dugaan kejahatan yang dilakukan terhadap orang-orang suku di distrik pegunungan Chittagong di negara itu.

Kaium dikaitkan dengan organisasi hak asasi manusia terkemuka Odhikar, yang pimpinannya dituduh “mempublikasikan gambar dan informasi palsu” dan “mengganggu situasi hukum dan ketertiban negara”.

“Penangkapan minggu ini menunjukkan betapa kecilnya ruang bagi masyarakat sipil di Bangladesh,” kata Adams.

“Pemerintah Sheikh Hasina harus merevisi elemen-elemen kasar dari undang-undang ini sebelum ruang untuk ekspresi damai lenyap sepenuhnya.”

Agustus lalu Bangladesh mengganti undang-undang siber, yang banyak digunakan untuk menangkap sejumlah aktivis dan pembangkang oposisi, meskipun ada protes dari wartawan dan kelompok hak asasi manusia. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan