Reuters: Serangan terhadap kapal tanker dekat UEA sibak lemahnya keamanan Teluk Arab

FILE PHOTO: A technical staff is seen at the Port of Fujairah, United Arab Emirates, May 13, 2019. REUTERS/Satish Kuma
571

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Serangan terhadap kapal tanker Saudi dan kapal-kapal lain di lepas pantai Uni Emirat Arab pekan ini mengungkap kerentanan dalam keamanan rute pengiriman minyak utama di tengah meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat, Iran, dan negara-negara Teluk Arab.

Operasi dekat Selat Hormuz tampaknya dirancang untuk menguji tekad Amerika Serikat dan sekutu Muslim Sunni tanpa memicu perang, setelah Washington memperketat sanksi terhadap Iran dan meningkatkan kehadiran militer di dekatnya.

UAE tidak mencirikan sabotase atau menyalahkan siapa pun, tetapi agen keamanan nasional AS percaya proksi yang bersimpati atau bekerja untuk Iran mungkin berada di belakangnya, kata seorang pejabat AS. Teheran telah cenderung tak tahu-menahu akan insiden yang tidak ada diklaim oleh siapapun ini.

“Ini adalah insiden kecil, tusukan kecil seperti jarum di perdagangan maritim menuju Selat Hormuz,” kata Gerry Northwood, ketua manajemen risiko dan perusahaan keamanan MAST.

Serangan itu terjadi di perairan Fujairah, tepat di luar Selat, jalur air sempit yang memisahkan Iran dari Semenanjung Arab di mana seperlima dari konsumsi minyak global dilewatkan dari produsen Timur Tengah.

Dua hari kemudian, Arab Saudi mengatakan pesawat tak berawak telah menghantam dua stasiun pompa minyak di kerajaan itu, serangan yang diklaim oleh Houtsi yang berpihak Iran di Yaman, negara tetangganya.

Armada Kelima yang bermarkas di Angkatan Laut AS, Bahrain bertugas melindungi kapal-kapal komersial di daerah tersebut. Angkatan laut Inggris dan Prancis mempertahankan kehadirannya, meski Arab Saudi dan UEA memiliki kapasitas angkatan laut berteknologi tinggi.

Tetapi negara-negara Teluk Arab sedang berjuang untuk membangun sistem yang efektif untuk bertahan melawan drone dan upaya sabotase berteknologi rendah, kata Eurasia Group dalam sebuah catatan.

“Ada ratusan, jika tidak beberapa ribu, kapal kecil bergerak di daerah itu setiap hari. Banyak dari kapal ini adalah penyelundup yang beroperasi antara Iran dan negara-negara Teluk,” kata Norman Roule, seorang pensiunan perwira senior AS.

“Ini akan membuat sulit, tetapi bukan tidak mungkin, untuk melacak kapal kecil apa pun yang mungkin terlibat dalam operasi.”

Keamanan pelabuhan di Dubai, pusat perdagangan kawasan itu, tidak berubah, kata seorang juru bicara kantor media pemerintah.

Namun UAE mungkin masih menghadapi tekanan untuk meningkatkan patroli.

“UEA perlu mengirim sinyal untuk meyakinkan industri pengiriman bahwa Fujairah aman dan inisiden semacam ini tidak akan terjadi lagi,” kata seorang diplomat Barat di Abu Dhabi.

Pertanyaan tetap

Lebih dari tiga hari berlalu, sedikit informasi yang diberikan tentang di mana kapal-kapal itu ketika mereka diserang, senjata apa yang digunakan, dan siapa yang melakukannya.

Data navigasi menunjukkan setidaknya beberapa kapal mungkin berada sembilan mil dari pantai, jauh di dalam wilayah laut UEA. Menteri energi Arab Saudi telah mengatakan setidaknya satu dari mereka berada lebih jauh, di zona ekonomi eksklusif UEA di mana hukum internasional sebagian besar berlaku.

Sejumlah jurnalis, lansir Reuters, melakukan tur di lepas pantai Fujairah dan melihat sebuah lubang di garis air di lambung kapal Norwegia, dengan logam yang robek ke dalam. Sebuah kapal tanker Saudi yang mereka lihat tidak menunjukkan tanda-tanda kerusakan besar.

Sumber-sumber keamanan maritim mengatakan kepada Reuters bahwa gambar menunjukkan kerusakan itu kemungkinan disebabkan oleh ranjau yang menempel di dekat garis air dengan kurang dari 4 kg bahan peledak. Satu sumber mengatakan tingkat koordinasi dan penggunaan ranjau kemungkinan akan mengesampingkan kelompok-kelompok “militan” seperti al Qaeda.

“Ini bukan orang-orang yang mencari publisitas, itu adalah seseorang yang ingin membuat suatu poin tanpa harus menunjuk ke arah yang diberikan,” kata Jeremy Binnie, editor Timur Tengah dan Afrika untuk Jane’s Defense Weekly. “Itu di bawah ambang perang.”

Jean-Marc Rickli, kepala risiko global dan ketahanan di Pusat Kebijakan Keamanan Jenewa, mengatakan serangan itu bisa menjadi pesan bahwa Iran memiliki sarana untuk mengganggu lalu lintas.

Perusahaan minyak negara Saudi, Aramco, mengatakan produksi dan ekspor tidak terganggu oleh serangan terhadap stasiun pompa, tetapi sementara waktu menutup East West Pipeline untuk mengevaluasi kondisinya.

Garis merah

Kedua serangan itu menargetkan rute alternatif agar minyak dapat melewati Hormuz. Pelabuhan Fujairah adalah terminal pipa minyak mentah dari ladang minyak Habshan di Abu Dhabi. Jalur Saudi-Barat mengambil minyak mentah dari ladang timur ke pelabuhan Yanbu, di utara Bab al-Mandeb.

Komandan Garda Revolusi Iran mengatakan tahun lalu bahwa Teheran akan memblokir ekspor melalui jalur air jika negara-negara mengindahkan seruan AS untuk berhenti membeli minyak Iran.

Para pejabat AS mengatakan penutupan Selat akan melewati “garis merah” dan berjanji akan membukanya kembali.

Saluran air yag memisahkan Iran dan Oman, menghubungkan Teluk ke Teluk Oman dan Laut Arab. Selat ini memiliki lebar 33 km pada titik tersempitnya, tetapi jalur pelayaran hanya selebar tiga kilo meter di kedua arah.

Bahkan selama perang Iran-Irak 1980-1988, ketika kedua pihak berusaha untuk mengganggu ekspor minyak dengan menyerang kapal-kapal yang dikenal sebagai Perang Tanker, pengiriman tidak berhenti meskipun tingkat asuransi melonjak.

Pusat Penelitian JBC Energy mengatakan Fujairah akan terus dilihat sebagai pusat bunkering yang dapat diandalkan, terutama dengan kelompok penyerang AS yang tiba di wilayah tersebut dan angkatan laut dari Inggris, Prancis, serta Cina tersedia untuk membantu.

“Tidak peduli siapa yang ada di balik ini,” lanjut Rickli, “ini berkontribusi pada meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut dan mengarah pada situasi di mana insiden dapat memicu respon yang lebih besar.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.