3 tahun lalu, India pantau insinyur software Sri Lanka, tokoh kunci bom Paskah

A police officer inspects the explosion area at Shangri-La hotel in Colombo, Sri Lanka April 21, 2019. Reuters file photo
364

KOLOMBO (Arrahmah.com) – Seorang insinyur perangkat lunak Sri Lanka yang diduga oleh pihak berwenang Kolombo telah memberikan dukungan teknis dan logistik kepada para pembom bunuh diri hari Minggu Paskah dipantau oleh badan-badan intelijen India tiga tahun lalu karena keterkaitan dengan Daesh, klaim para penyelidik, seperti dilansir Reuters, kemarin (14/5/2019).

Empat sumber di lembaga investigasi Sri Lanka mengatakan mereka percaya Aadhil Ameez (24) adalah penghubung antara dua kelompok yang melakukan serangan terhadap gereja dan hotel yang menewaskan lebih dari 250 orang dan melukai ratusan lainnya.

Aadhil telah ditangkap dan ditahan oleh polisi, kata sumber itu. Penangkapannya belum diumumkan, tetapi ketika ditanya oleh Reuters, Ruwan Gunasekera, juru bicara utama kepolisian Sri Lanka, membenarkan bahwa Aadhil ditahan pada 25 April, empat hari setelah serangan.

Sang juru bicara menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Seorang pejabat polisi di Badan Investigasi Nasional India (NIA) dan seorang petugas polisi lainnya di negara bagian Gujarat mengatakan mereka memberikan bantuan kepada otoritas Sri Lanka.

Aadhil, yang menggambarkan dirinya di profil LinkedIn-sebagai insinyur / programmer / desainer web senior dengan gelar master dalam ilmu komputer dan sarjana dalam ilmu politik dari universitas-universitas Inggris, tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Dia belum memiliki pengacara dan di bawah undang-undang darurat baru Sri Lanka yang diberlakukan setelah serangan, dia dapat ditahan tanpa batas waktu.

Ayahnya, M Ameez, yang tinggal di Aluthgama, sebuah kota di selatan Kolombo, membantah bahwa Aadhil terlibat dengan komplotan itu dan mengatakan “tuduhan itu bohong”.

Penyelidik India mengatakan mereka telah memantau Aadhil sejak 2016 dan menamainya dalam dua lembar tuduhan yang diajukan di pengadilan India terhadap tersangka operator Daesh sebagai salah satu kontak mereka.

Menurut salah satu lembar tuduhan ditinjau oleh Reuters, dia muncul di Facebook, WhatsApp, dan obrolan Telegram dengan dua tersangka yang diadili karena merencanakan serangan terhadap sebuah sinagog di kota Ahmedabad barat.

Kedua tersangka Ubed Ahmad Mirza, seorang pengacara, dan Stimberwala Mohamed Kasim, seorang teknisi rumah sakit, dituduh merencanakan serangan “serigala betina”, menurut lembar tuduhan.

Pengacara kedua pria itu menolak tuduhan tersebut dan mengatakan mereka tidak bersalah. Kedua pengacara menolak berkomentar tentang kemungkinan peran Aadhil.

Aadhil juga telah disebutkan dalam lembar tuduhan lain yang diajukan di pengadilan oleh NIA karena memberikan propaganda dan materi online kepada tiga orang India yang ditangkap pada awal 2016 karena mempromosikan Negara Islam.

Ketiga orang itu, Sheikh Azhar ul-Islam, Adnan Hassan, dan Mohammed Rafiq Sadique Shaikh sedang diadili di pengadilan khusus Delhi menghadapi tuduhan konspirasi kriminal untuk menyebarkan ideologi Negara Islam, merekrut, mengumpulkan dana, dan memfasilitasi perjalanan ke Suriah, seperti disebut dalam lembar tersebut.

Sheikh Mohammad Munawar, sepupu Sheikh Azhar ul-Islam, mengatakan tuduhan itu dibuat-buat dan dia tidak pernah memiliki catatan kriminal.

Keluarga dua terdakwa lainnya tidak dapat dihubungi. Pengacara mereka tidak segera bisa dihubungi untuk dimintai komentar.

Reuters tidak dapat menyebutkan kapan pihak India memberi tahu pihak berwenang Sri Lanka tentang pengawasan tersebut. Kedua pejabat itu menolak mengatakan apakah mereka terus mengawasi Aadhil setelah mereka menyelesaikan penyelidikan kasus-kasus di India.

Badan intelijen India memperingatkan pihak berwenang Sri Lanka tentang kemungkinan serangan setidaknya tiga kali pada bulan April saja, kata para pejabat.

Penghubung antarkelompok

Pemerintah Sri Lanka mengatakan dua kelompok Islam lokal – Jamaah Tauhid Nasional (NTJ) yang dipimpin oleh Zahran Hashim dan Jamathei Millathu Ibrahim (JMI) – terlibat dalam ledakan di Kolombo, ibukota negara pulau itu, dan dua kota lainnya. Daesh telah mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Dua sumber di Departemen Investigasi Kriminal (CID) kepolisian Sri Lanka dan dua pejabat militer mengatakan Aadhil adalah penghubung antara kedua kelompok.

Kelompok-kelompok itu menggunakan web rahasia dan WhatsApp untuk berkomunikasi, klaim mereka.

Namun, para penyelidik belum tahu apakah Aadhil hanyalah fasilitator bagi para pembom, atau apakah ia juga salah satu pemimpin yang terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan serangan.

Pekan lalu, polisi menggerebek perusahaan IT Virtusa, tempat Aadhil melakukan praktek lapangan pada 2013, menurut profilnya. Seorang karyawan saat ini telah ditahan untuk diinterogasi sehubungan dengan serangan itu, kata polisi, tetapi tidak ada rincian lain yang diberikan.

Percakapan online

India, dengan salah satu populasi Muslim terbesar di dunia, telah mengklaim berhasil menggagalkan beberapa sel Daesh (atau IS), sebagian besar di India selatan dan barat.

Sejumlah dokumen pengadilan menunjukkan bahwa percakapan online antara warga Sri Lanka itu dan dua orang warga India di India barat, dimulai pada musim panas 2016 dan berlangsung hingga penangkapan kedua orang India pada akhir 2017. Dokumen-dokumen tersebut menggambarkan bagaimana Aadhil Axe, saat ia menyebut dirinya secara online, bertanya kepada orang-orang India apakah mereka telah mendengar tentang kekejaman yang dilakukan terhadap Muslim di Sri Lanka oleh komunitas mayoritas Buddha.

Dia berbicara tentang pengalamannya sendiri: bahwa dia telah di penjara, bahwa rumahnya telah dibakar dan bahwa dia tertatih-tatih karena pemukulan, seperti diungkap Reuters. Penyelidik dan tetangga Aadil di Sri Lanka mengatakan tidak ada yang benar dari percakapan yang dikutip pengadilan India itu.

Para penyelidik Sri Lanka yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan Aadhil membuat klaim bahwa ia adalah seorang jurnalis dan kandidat PhD, yang juga tidak benar.

Mereka mengatakan bahwa mereka percaya Aadhil, yang sebagian besar bekerja dari rumahnya, adalah bagian penting dari rencana pemboman Paskah dan membantu dalam komunikasi dan pelatihan.

“Dia adalah orang teknologi utama bagi mereka,” kata salah satu sumber CID yang terlibat dalam penyelidikan. Sumber itu mengatakan Aadhil dibantu dalam hal ini oleh Abdul Latheef Mohamed Jameel, salah satu dari delapan pembom bunuh diri yang meledakkan bahan peledaknya di sebuah wisma setelah gagal melakukannya di hotel mewah Taj Samudra di Kolombo.

Sekitar seminggu sebelum pemboman, Aadhil bertemu Jameel, Zahran, dan Inshaf Ibrahim dan Ilham Ibrahim, dua saudara lelaki dari keluarga yang terlibat dalam perdagangan rempah-rempah di Kolombo, kata sumber lain. Tiga lelaki terakhir meledakkan diri di hotel-hotel bintang lima Kolombo.

Sumber CID mengklaim bahwa Aadhil, Zahran, dan dua bersaudara Ibrahim telah menyewa tanah di kota Wanathawilluwa di utara dan mendirikan sebuah kamp pelatihan. Polisi menggerebek tempat itu pada Januari tahun ini dan menemukan sejumlah besar bahan peledak, tetapi tidak tahu pada waktu itu siapa yang menyewanya.

Ketika polisi menggerebek rumah Aadhil empat hari setelah pemboman, semua file komputernya ditemukan telah dihapus, klaim polisi.

“Dia tampaknya telah memainkan peran penting dalam menyiapkan komunikasi bagi para penyerang, membantu mengatur pertemuan dan kamp pelatihan,” tambah salah satu sumber militer. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.