Pekerja Muslim Somalia: Amazon melakukan diskriminasi

202

SHAKOPEE (Arrahmah.com) – Para Muslimah di negara bagian Minnesota mengajukan keluhan federal terhadap Amazon, mengatakan mereka tidak diberi ruang dan waktu untuk sholat dan diberi pekerjaan yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan rekan-rekan kulit putih mereka, lapor Anadolu Agency (13/5/2019).

Tiga karyawan asal Somalia mengatakan perusahaan menciptakan lingkungan kerja yang bermusuhan bagi karyawan di gudang di Shakopee, Minnesota.

Keluhan diajukan pekan lalu dengan Komisi Kesempatan Kerja yang Setara (EEOC), dengan alasan raksasa teknologi itu melanggar Judul VII, yang melindungi dari diskriminasi agama.

“Tuduhan itu juga menuduh bahwa Amazon menciptakan sistem dua tingkat yang diskriminatif di mana pekerja berkualifikasi Somalia dan Afrika Timur secara teratur dilewati untuk promosi demi pekerja kulit putih dan secara teratur menerima lebih banyak tugas kerja yang lebih sulit,” Muslim Advocates, sebuah organisasi nirlaba organisasi yang mewakili perempuan, dalam hal ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Ketika mereka mengajukan keluhan dengan perusahaan, mereka diberi “write-up” – peringatan yang pada akhirnya dapat menyebabkan penghentian.

“Klien kami telah dilecehkan, menjadi sasaran, dan membalas dendam tanpa alasan selain ras, agama, dan asal mereka,” kata Nimra Azmi, seorang staf pengacara untuk Advokat Muslim. “Amazon seharusnya tidak mentolerir diskriminasi semacam ini di tempat kerja atau fasilitas mereka.”

Organisasi itu menambahkan bahwa sementara para manajer fasilitas itu berkulit putih, sebagian besar pekerja berasal dari Afrika Timur.

Mereka juga mengatakan bahwa setelah karyawan memprotes diskriminasi, manajemen Amazon terlibat dalam “kampanye pelecehan balas dendam” terhadap para pekerja.

“Pesan Amazon kepada para pekerja Somalia telah jelas: sejak mereka memprotes tindakan diskriminatif Amazon, manajemen Amazon sekarang akan menciptakan lingkungan yang begitu melecehkan dan bermusuhan sehingga mereka akan dipaksa untuk berhenti,” kata Advokat Muslim dalam sebuah surat kepada EEOC.

Dua dari tiga karyawan Amazon yang mengajukan klaim terus bekerja di perusahaan, sementara satu lagi “secara konstruktif diberhentikan” pada bulan Desember.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.