Menteri Energi 'Israel': Jika eskalasi AS ditingkatkan, Iran bisa serang 'Israel'

Jika eskalasi AS ditingkatkan, Iran bisa serang 'Israel' (AFP)
871

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Seorang menteri kabinet ‘Israel’ pada Minggu (12/5/2019) memperingatkan kemungkinan serangan langsung atau proksi dari Iran terhadap ‘Israel’ jika pertikaian antara Teheran dan Washington meningkat.

Amerika Serikat telah meningkatkan tekanan ekonomi dan militer terhadap Iran, dengan Presiden Donald Trump pada Kamis pekan lalu mendesak para pemimpinnya untuk berbicara dengan Teheran terkait penghentian program nuklir mereka dan mengatakan dia tidak dapat mengesampingkan konfrontasi bersenjata.

Pemerintah Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu, yang mendukung upaya keras Trump melawan musuh utamanya, sebagian besar telah diam tentang ketegangan yang meningkat ini.

Sementara itu, Menteri Energi ‘Israel’ Yuval Steinitz mengatakan bahwa, di Teluk, “segalanya memanas”.

“Jika ada semacam pertengkaran besar antara Iran dan Amerika Serikat, antara Iran dan tetangganya, saya tidak mengesampingkan bahwa mereka akan mengaktifkan Hizbullah dan Jihad Islam dari Gaza, atau bahkan bahwa mereka akan mencoba menembakkan rudal dari Iran di Negara ‘Israel’,” Steinitz, anggota kabinet keamanan Netanyahu, mengatakan kepada Ynet TV.

Hizbullah dan Jihad Islam adalah kelompok gerilya yang disponsori Iran di perbatasan ‘Israel’, yang sebelumnya aktif di Suriah serta Lebanon dan yang terakhir di wilayah Palestina.

Militer ‘Israel’ menolak berkomentar ketika ditanya apakah mereka membuat persiapan untuk kemungkinan ancaman terkait dengan kebuntuan Iran-AS.

‘Israel’ telah beradu senjata dengan pasukan Iran di Suriah, serta dengan Hizbullah di Libanon dan Palestina. Tetapi negara itu tidak melakukan perang terbuka dengan Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.