Hilang selama lima hari, Ketua KPPS di Tapanuli Utara ditemukan membusuk

1,691

TAPANULI UTARA (Arrahmah.com) – Ketua Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) Pemilu 2019 di Tapanuli Utara ditemukan membusuk dengan kondisi jasad tengkurap dan leher tercekik kaos miliknya.

Jasad Luhut Ferry Parsaoran Aritonang (43), yang merupakan warga Dusun Lumban Batu Nagodang Desa Parbubu I, ditemukan Sabtu (11/5) sore, sekira pukul 15.00 WIB, di Tombak Sirambe, Desa Parbubu I.

Menurut penuturan sejumlah warga sekitar, Luhut Aritonang diketahui hilang sejak tanggal 6 Mei 2019.

Berdasarkan keterangan istri korban, Namaida Br Situmorang, yang dikutip aparat kepolisian, korban permisi dengan baik-baik kepada istrinya untuk pergi ke luar rumah, namun tidak memberitahu mau ke mana.

Istri korban juga mengaku tidak ada pertengkaran di antara mereka, dan setahu dia suaminya juga tidak pernah melakukan tindak pidana ataupun punya masalah utang piutang, meski pernah mengeluh masalah keuangan.

“Jasad Luhut pertama sekali ditemukan Nurlina Hutagalung (51), warga sekitar,” ungkap Aiptu Sutomo Simaremare, Kasubbag Humas Polres Taput, lansir Antara.

Sejarak 10 meter, Nurlina langsung mencium bau busuk dan melihat jejak sandal dan mengikuti jejak tersebut.

Ia kemudian menemukan sesosok mayat yang sudah membusuk, dengan kondisi tengkurap dan leher terikat kaos dengan simpul tali yang terikat ke pohon.

Korban ditemukan dengan kondisi tidak mengenakan baju.

Nurlina kemudian memanggil warga ke perkampungan yang jaraknya sekitar kurang lebih 500 meter dari TKP dan melaporkan kejadian itu kepada aparat kepolisian.

Antara

ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.