Sipil membayar harga yang mahal untuk ofensif Idlib oleh rezim Asad dan Rusia

Seorang pria yang terluka duduk di atas puing-puing bangunan setelah serangan menghantam Khan Sheikhoun di provinsi Idlib. (Foto: Reuters)
531

Dalam perang yang menewaskan ratusan ribu orang, beberapa warga Suriah melarikan diri secara ajaib dan selamat. Khadija yang berusia dua tahun adalah salah satunya.

Pada hari Kamis jam 3 pagi, dia tertidur di sebelah orang tuanya, seperti malam-malam lainnya, ketika sebuah rudal menghantam rumah mereka yang berdekatan dengan peternakan unggas mereka di desa Kansafrah di pedesaan provinsi Idlib barat laut. Ledakan itu menewaskan orang tua dan saudara-saudaranya.

Pekerja penyelamat lokal dari Pertahanan Sipil Suriah, juga dikenal sebagai White Helmets, bergegas ke rumah tersebut ketika mereka mendengar ledakan dan menemukan Khadija tertutup debu dengan wajahnya berlumuran darah.

“Ketika kami sampai di lokasi, kami mendengar suara bayi,” kata Osama Haj Hussain, relawan White Helmets.

“Kami menemukan bayi perempuan. Tubuhnya tidak terluka tetapi wajahnya berdarah. Aku membawanya ke ambulans.”

Pagi berikutnya, Hasan Mohammad Hamdan, paman dari pihak ayah Khadija, dipanggil ke rumah sakit untuk membawanya.

“Dia dulu berbicara dan memanggil saya paman, dia suka bermain dan melompat sepanjang waktu, tapi sekarang dia tidak berbicara sepatah kata pun,” katanya kepada Al Jazeera. “Dia menangis dan bergetar setiap kali dia mendengar suara pesawat di langit.”

Peningkatan penembakan

Desa tempat tinggal Khadija adalah salah satu dari sekian banyak desa yang diserang secara mematikan malam itu.

Rezim Suriah pimpinan Bashar Asad dan sekutunya Rusia telah membombardir provinsi itu selama beberapa minggu tetapi Kamis lalu penembakan itu semakin meningkat, menurut para pengamat.

Menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR), kelompok pemantau yang berbasis di Inggris, setidaknya 69 warga sipil telah tewas dalam serangan artileri dan udara baru-baru ini.

Serangan sporadis terus berlanjut sepanjang tahun di Idlib meskipun Rusia dan Turki sepakat untuk melanjutkan gencatan senjata antara pejuang yang mengendalikan Idlib dan pasukan rezim, yang ditandatangani pada September tahun lalu di Sochi.

Sebuah badan amal yang mendukung para dokter di daerah-daerah yang dikuasai pemberontak, Perhimpunan Organisasi Perawatan dan Pertolongan Medis, UOSSM, memperingatkan adanya “kiamat di Suriah” jika serangan dibiarkan berlanjut. Dikatakan lebih dari 150.000 warga Suriah di Idlib telah mengungsi dalam sepekan terakhir.

Dr Hussam Al-Fakir, ketua UOSSM International, mengatakan PBB harus mengambil langkah-langkah proaktif untuk de-eskalasi Idlib.

“Saat ini, ratusan ribu orang didorong ke daerah yang lebih kecil dan lebih kecil dan pasti akan dibantai,” katanya.

“Kita tahu bagaimana cerita ini dimainkan -pemboman sekolah dan rumah sakit, serangan bom yang tidak pandang bulu, serangan senjata kimia, dan sejumlah anak-anak secara brutal dibunuh.”

Menurut SOHR, pasukan Suriah menjatuhkan 13 bom barel sementara Rusia melakukan 33 serangan udara di zona de-eskalasi.

Idlib menjadi perhentian terakhir bagi para pejuang, keluarga mereka, dan aktivis anti-rezim dan warga sipil lainnya, setelah Rusia menengahi beberapa kesepakatan “rekonsiliasi” di tempat lain ketika rezim merebut kembali sebagian besar wilayah negara itu.

Sebagian besar dari mereka yang berlindung di Idlib tidak punya tempat lain untuk pergi.

Abdul Hamza, ayah dari dua anak perempuan, pindah ke kota Idlib dari Aleppo pada 2016. Dia mengatakan ketakutan akan serangan penuh kembali terjadi di provinsi itu.

“Saya sangat khawatir,” katanya. “Rezim akan menyerang kita dalam beberapa hari, saya pikir.”

Hamza mengatakan untuk mengurangi efek penembakan, ia berencana menyembunyikan gadis-gadisnya di sudut toilet ketika serangan dimulai. Jika semakin buruk, katanya, ia akan membayar penyelundup untuk membawa keluarganya ke Turki.

Namun, Hamza mengatakan dia merasa dikhianati oleh Turki dan mengamuk atas apa yang disebutnya keengganan untuk melindungi Idlib.

“Turki membuat kesepakatan dengan Rusia atas mayat kami. Mereka diam sementara rezim dan Rusia membunuh kami,” katanya.

Dominasi HTS

Di bawah perjanjian Sochi, Turki diharapkan dapat mengusir Hai’ah Tahrir Syam (HTS) dari Idlib. Meskipun Turki berhasil memikat beberapa anggota HTS untuk bergabung dengan faksi pemberontak yang didukungnya, HTS tetap mempertahankan keunggulan militernya dan tetap mengendalikan Idlib, termasuk jalan raya M4 dan M5 yang strategis.

Jalan raya ini menghubungkan kota-kota di bawah kendali rezim satu sama lain dan Turki dan sangat penting untuk pemulihan ekonomi Suriah.

“Rezim berusaha menakut-nakuti kami untuk menyerah pada pemerintahannya dan berkompromi dengannya,” katanya. “Itulah sebabnya mereka menghancurkan rumah sakit dan sekolah kita.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.