Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Agar tidak jadi beban sejarah, Fahira Idris minta penyebab banyaknya petugas KPPS meninggal diungkap

591

JAKARTA (Arrahmah.com) –  Wakil Ketua Komite I DPD RI Fahira Idris yang membidangi persoalan politik, hukum dan HAM meminta agar penyebab meninggalnya petugas KPPS ini diungkap terutama dari sisi kesehatan. Dia menilai, besarnya jumlah KPPS yang meninggal akan menjadi catatan suram dalam sejarah pemilu Indonesia.

Fahira mengatakan, pengungkapan penyebab kematian petugas KPPS  sangat penting dilakukan. Bukan hanya agar tidak menjadi beban sejarah, tetapi agar menjadi pelajaran berharga bagi bangsa ini terutama para pengambil kebijakan untuk bersungguh-sungguh mendesain pemilu ke depan yang lebih manusiawi terhadap para petugas pemilu di lapangan.

“Jika tidak diungkap, maka besarnya jumlah petugas KPPS yang meninggal pada Pemilu 2019 ini akan menjadi catatan buruk perjalanan demokrasi kita dan akan terus menjadi beban sejarah bangsa ini sampai kapan pun,” tegas Fahira, di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (6/5/2019).

Dia menambahkan, walau bangsa ini tidak bisa menggantikan rasa kehilangan keluarga, tetapi pengungkapan sebab meninggalnya petugas KPPS menjadi itikad baik negara untuk mencegah agar peristiwa memilukan seperti ini tidak terulang di pemilu-pemilu mendatang.

“Akibat belum adanya upaya untuk mengungkap penyebab banyaknya petugas KPPS yang meninggal pada Pemilu 2019 ini, berbagai spekulasi muncul di masyarakat. Berbagai spekulasi ini tentunya tidak sehat jika terus dibiarkan menggelinding karena masyarakat akan menarik kesimpulannya sendiri-sendiri,” terangnya.

Fahira mengatakan, banyak faktor yang harus diselidiki dan dipertimbangkan jika kita ingin menarik kesimpulan bahwa Pemilu 2019 yang digelar serentak ini menyebabkan banyaknya petugas KPPS yang meninggal dan jatuh sakit.

Ia mengungkapkan, tekanan fisik dan psikis selama aktivitas pemilu, penyakit bawaan yang memang diderita oleh petugas KPPS, kelelahan yang diakibatkan beban kerja dan kurang istirahat, dehidrasi atau kekurangan nutrisi selama proses pemungutan dan penghitungan suara, menjadi hipotesa-hipotesa yang harus diuji oleh ahli-ahli yang berkompeten,” ujarnya.

“Agar kita memahami kenapa yang meninggal bisa sebanyak ini. Apa karena beban kerja berlipat-lipat akibat pemilu serentak, tekanan fisik dan psikis, kondisi fisik yang tidak prima, stres karena tanggung jawab yang begitu besar tidak sebanding dengan honor KPPS yang seadanya, atau kombinasi dari semua itu. Ini penting diungkap, agar ke depan, kita bisa mendesain pemilu yang lebih manusiawi bagi para petugas KPPS yang merupakan ujung tombak pemilu kita,” pungkasnya.

(ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah