Bentrokan Kristen-Muslim terjadi di Sri Lanka

The country has been under a state of emergency since the Easter bombings. (File/AFP)
1,091

KOLOMBO (Arrahmah.com) – Tindakan pemerintah Sri Lanka pasca bom Paskah untuk memerangi terorisme yang selalu dituduhkan pada Islam ternyata membuahkan hasil. Bentrokan antara penganut Kristen dan Muslim di Negombo terjadi kemarin (6/5/2019).

Ratusan pasukan keamanan memasuki kota yang didominasi kaum Kristiani dan lebih dikenal dengan julukan Little Rome” untuk memberlakukan jam malam setelah puluhan toko, rumah, dan kendaraan milik Muslim diserang.

Gereja St. Sebastian di kota 40 kilometer (25 mil) utara ibukota Kolombo adalah salah satu dari tiga gereja dan tiga hotel yang dilanda pembom bunuh diri pada 21 April yang menewaskan 257 orang.

“Saya menghimbau semua saudara dan saudari Katolik dan Kristen untuk tidak melukai satu orang pun Muslim karena mereka adalah saudara kita, karena mereka adalah bagian dari budaya agama kita,” kata Kardinal Malcolm Ranjith, uskup agung Kolombo dalam pesan video yang disiarkan di seluruh penjuru negeri.

Pada Senin malam (6/5), polisi mengatakan situasinya “benar-benar terkendali”.

“Tidak ada insiden baru dalam 24 jam terakhir di dan sekitar Negombo,” kata juru bicara kepolisian Ruwan Gunasekera, seraya menambahkan bahwa pasukan keamanan telah meningkatkan operasi pencarian di daerah itu.

Negombo menderita korban tewas tertinggi dalam serangan Minggu Paskah yang diklaim oleh Daesh. Bom di St. Sebastian menewaskan lebih dari 100 orang.

Polisi mengatakan dua penangkapan dilakukan setelah bentrokan terakhir dan lebih banyak tersangka telah diidentifikasi melalui rekaman CCTV.

“Setidaknya tiga orang terluka dalam bentrokan itu,” kata seorang perwira senior kepada AFP.

“Meskipun kami hanya menangkap dua tersangka pada saat ini, banyak lagi yang telah diidentifikasi dan kami akan mengejar mereka.”

Petugas itu mengatakan perselisihan yang diawali dengan alkohol antara dua kelompok diakhiri dengan kekerasan.

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan dalam sebuah pernyataan pemerintah akan memberikan kompensasi kepada mereka yang kehilangan properti.

Video yang tidak diverifikasi yang beredar di media sosial menunjukkan gerombolan massa melempari pabrik-pabrik milik Muslim, menghancurkan furnitur di dalam rumah, menghancurkan jendela dan kendaraan yang terbalik.

Jam malam dicabut pada Senin pagi (6/5) dan pihak berwenang mencabut larangan media sosial yang diberlakukan semalam untuk mencegah penyebaran “desas-desus” yang bisa memicu ketegangan agama.

Muslim membentuk sekitar 10 persen dari 21 juta populasi mayoritas Buddha di Sri Lanka dan Kristen sekitar 7,6 persen.

Sementara itu, sekolah umum dibuka kembali pada Senin (6/5) untuk pertama kalinya sejak serangan Paskah, dengan penjagaan ketat oleh polisi dan pasukan bersenjata.

Negara ini telah berada dalam keadaan darurat sejak pemboman Paskah, dengan pasukan keamanan dan polisi diberikan kekuatan besar untuk menangkap dan menahan tersangka.

Pihak berwenang mengatakan mereka menahan 73 orang, termasuk sembilan wanita, sehubungan dengan pemboman 21 April.

Pemerintah menyalahkan pemboman Paskah pada organisasi lokal yang diklaim telah berjanji setia kepada Daesh.

Polisi mengatakan mereka telah menetapkan bahwa pelaku bom bunuh diri memiliki sekitar 140 juta rupee ($ 800.000) tunai dan lebih lanjut $ 40 juta aset yang akan disita di bawah undang-undang anti-teror. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.