Gunakan jarum suntik yang terinfeksi HIV, polisi Pakistan ringkus seorang dokter

“We have arrested a doctor after receiving complaints from the health authorities,” said Kamran Nawaz, the local police chief heading the case. (File/AFP)
414

KARACHI (Arrahmah.com) – Sedikitnya 90 orang, termasuk 65 anak-anak, diyakini telah terinfeksi virus HIV di Pakistan oleh seorang dokter yang menggunakan jarum suntik yang terkontaminasi, kata para pejabat Jumat (3/5/2019).

“Kami telah menangkap seorang dokter setelah menerima keluhan dari otoritas kesehatan,” kata Kamran Nawaz, kepala polisi setempat yang memimpin kasus di kota Larkana.

“Kami diberitahu bahwa dokter itu juga mengidap HIV,” lanjutnya.

Pihak berwenang pertama kali diperingatkan pekan lalu setelah 18 anak dari pinggiran kota dinyatakan positif terkena virus yang menyebabkan AIDS, mendorong petugas kesehatan untuk melakukan pemeriksaan lebih luas.

Puluhan infeksi ditemukan.

“Lebih dari 90 orang telah dites HIV positif dan jumlah anak-anak adalah sekitar 65,” Dr. Abdul Rehaman, seorang pejabat kesehatan di Larkana, mengungkapkan kepada AFP.

Seorang pejabat kedua mengkonfirmasi wabah itu, meskipun memberikan angka yang sedikit berbeda.

Pihak berwenang mengatakan mereka melacak wabah ke dokter tunggal, yang tampaknya telah menggunakan jarum suntik yang terkontaminasi pada pasien.

Azra Pechuho, menteri kesehatan provinsi Sindh, mengkonfirmasi penangkapannya.

“Darah orang tua dari anak-anak yang terinfeksi juga diuji, tetapi hasilnya negatif,” tambah Pechuho.

Para pejabat sejak itu meluncurkan upaya pengujian yang lebih intensif.

Pakistan dianggap sebagai negara dengan prevalensi rendah untuk HIV, tetapi penyakit ini berkembang – kebanyakan di antara pengguna narkoba suntik, pekerja seks, dan pekerja migran yang kembali dari Teluk. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.