Berita Dunia Islam Terdepan

Repatriasi Rohingya tak ada progres

103

Support Us

DHAKA (Arrahmah.com) – Ketua badan kemanusiaan PBB mengatakan Senin (29/4/2019) bahwa “tidak ada progres” dalam menangani alasan lebih dari 700.000 orang Rohingya melarikan diri ke Bangladesh dari negara bagian Rakhine, Myanmar barat.

Mark Lowcock, yang baru-baru ini mengunjungi Bangladesh, mengatakan Myanmar telah gagal “menerapkan langkah-langkah membangun kepercayaan yang akan meyakinkan Rohingya bahwa mereka aman untuk kembali”.

Dia mengatakan semua pengungsi yang dia ajak bicara tidak berpikir upaya itu aman untuk kembali, dan ingin diyakinkan tentang hal-hal seperti kebebasan bergerak dan akses ke pendidikan, pekerjaan, dan layanan publik.

Myanmar yang mayoritas beragama Buddha telah lama menganggap Rohingya sebagai “orang Bengali” dari Bangladesh meskipun keluarga mereka telah tinggal di negara itu selama beberapa generasi. Hampir semua ditolak untuk memperoleh kewarganegaraan sejak 1982, dan mereka juga ditolak untuk memperoleh kebebasan bergerak dan hak-hak dasar lainnya.

Krisis terakhir dimulai dengan serangan oleh kelompok pemberontak Rohingya terhadap personil keamanan Myanmar pada Agustus 2017 di Rakhine utara. Militer Myanmar merespons dengan kampanye brutal tak pandang bulu dan melakukan pemerkosaan massal, pembunuhan, dan pembakaran ribuan rumah yang oleh para kritikus digambarkan sebagai pembersihan etnis, atau bahkan genosida.

Lowcock mengatakan kepada sekelompok kecil wartawan bahwa ia “sangat khawatir” atas permintaan PBB sebesar bantuan 962 juta dolar untuk menyediakan para pengungsi Rohingya dan komunitas tuan rumah mereka di Bangladesh tahun ini yang hanya didanai 17 persennya.

“Saya pikir dunia mungkin kehilangan minat,” katanya. “Tahun lalu, kami mendapat 70 persen dari apa yang kami minta. Tahun ini, kami berlari jauh ke belakang.”

Dia memperingatkan bahwa jika dana tidak diperoleh, konsekuensinya akan serius, terutama untuk penyediaan hal-hal seperti jatah makanan dan layanan kesehatan.

Lowcock mengunjungi Bangladesh bersama kepala pengungsi PBB Filippo Grandi dan Antonio Vitorino, kepala Kantor Internasional untuk Migrasi. Dalam pernyataan bersama, mereka menekankan perlunya mempertahankan dukungan bagi para pengungsi Rohingya dan terus bekerja untuk mencapai “solusi yang aman dan berkelanjutan” sehingga mereka dapat kembali ke rumah.

Mereka mencatat bahwa hampir setengah dari 540.000 anak-anak pengungsi di bawah usia 12 tahun kehilangan pendidikan dan sisanya hanya mendapatkan pendidikan yang sangat terbatas.

“Saya pikir dunia harus khawatir tentang seperti apa kelompok orang yang sangat besar ini dalam waktu 10 tahun jika mereka tidak mendapatkan kesempatan untuk mengakses pendidikan dan kesempatan untuk mengembangkan mata pencaharian dan memiliki kehidupan yang normal,” Lowcock kepada wartawan.

Sementara solusi terbaik adalah bagi para pengungsi untuk kembali ke rumah, dia berkata, “dalam hal apa pun itu adalah ide yang buruk untuk mengambil risiko sekelompok besar anak muda yang sangat dirugikan, terutama anak-anak muda.”

Lowcock mengatakan pemerintah Bangladesh menyatakan prihatin kepada tiga pejabat PBB selama perjalanan tentang kegiatan kriminal di antara para pengungsi di Cox’s Bazar.

“Ada kekhawatiran terkenal tentang industri obat-obatan yang mencoba menggunakan populasi di Cox’s Bazar untuk mendukung kegiatan memfitnah mereka,” kata Lowcock, menambahkan bahwa ada juga kekhawatiran tentang kemungkinan radikalisasi pengungsi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah