Foto ikonik para narapidana Uighur teridentifikasi

Empat narapidana Uighur dari kamp penahanan kabupaten Lop di prefektur Hotan telah teridintifikasi. Merek adalah (dari kiri ke kanan) Mamtimin, Eziz Haji Shangtang, Eli Ahun Qarim, dan Abdulla Haret. Serta orang kelima, Abduleziz Hajii. (Foto: RFA)
1,855

BEIJING (Arrahmah.com) – Lima narapidana Uighur dalam sebuah foto yang diterbitkan secara luas tentang sejumlah pria yang duduk di sebuah kamp pendidikan ulang politik di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang China (XUAR) telah diidentifikasi oleh teman dan kenalan, yang mengkonfirmasi nama dan pekerjaan mereka ke Layanan Uighur RFA.

Foto itu diposting ke akun WeChat dari Administrasi Yudisial Xinjiang dan menunjukkan tahanan Uighur mendengarkan pidato ‘deradikalisasi’ di sebuah kamp di kabupaten Lop, provinsi Hotan (Hetian, dalam bahasa China), Kabupaten Lop April 2017.

Kamp ini terletak di Kawasan Industri Beijing di depan pabrik semen dan Sekolah Menengah Nomor 1 di Kabupaten Lop. Salah satu tahanan berencana untuk membangun toko roti di zona industri di mana sekarang dipenjara.

Pada 19 April, halaman Facebook Wakil Presiden Kongres Uighur Sedunia yang berbasis di AS Perhat Muhammet mengungkapkan nama dan profesi mereka, berdasarkan informasi yang diberikan oleh seorang pria dari daerah Lop dan yang sekarang tinggal di pengasingan. RFA melakukan wawancara telepon pria mengenal para tahanan.

Kelima pria di foto tersebut adalah di antara 1,5 juta Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya yang dituduh menyembunyikan “pandangan agama yang kuat” dan ide-ide “tidak benar secara politis” dan ditahan di “kamp pendidikan ulang” politik di seluruh XUAR sejak April 2017.

Kelima pria itu adalah pengusaha peralatan medis Mamtimin, pemilik restoran dan toko roti Aziz Haji Shangtang, guru agama dan pedagang batu giok Eli Ahun Qarim, pekerja kayu Abdulla Haret, dan sopir Abduleziz Haji.

Mamtimin belajar manajemen bisnis di Universitas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Shanghai dan lulus pada tahun 2012. Dia menghadiri sebuah sekolah menengah Tiongkok di China dan sangat ahli dalam bidang komputer dan desain web.

Mantan teman sekelas Mamatimin bernama Nurmement, yang sekarang tinggal di Turki, mengatakan dia terakhir melihat teman sekelasnya di Hotan pada 2012. Pada saat itu, Mamtimin sedang mendirikan perusahaannya sendiri untuk menjual peralatan medis.

“Mamtimin dua tahun lebih tua dariku di universitas,” katanya.

Nurmement mengatakan kepada RFA bahwa dia tidak yakin mengapa Mamtimin dikirim ke kamp, ​​tetapi menggambarkannya sebagai “seorang pemikir dan aktor independen.”

Seorang pria yang beriman dan berkarakter baik

Menurut seorang pria dari daerah Lop yang sekarang tinggal di pengasingan, Aziz Haji adalah seorang pengusaha yang rumahnya terletak di belakang masjid besar di pasar kabupaten Lop. Dia dulu mengelola sebuah restoran di tepi Sungai Yoronqash.

“Dia dulu mengelola restoran, jadi dia diberi nama panggilan, Shangtang. Kemudian dia membuka toko roti. Bisnisnya sangat bagus, jadi dia memutuskan untuk memperluasnya dengan membangun toko roti, yang selesai ketika saya ada di sana,” kata pria itu, yang berbicara dengan syarat anonim karena masalah keamanan.

“Saya pikir alasan dia ditangkap adalah karena ia melakukan ibadah haji (ke Mekah di Arab Saudi) pada tahun 2002, dan mereka telah menangkap semua orang yang bepergian ke luar negeri,” kata pria itu.

Seorang kenalan Eli Ahun Qarim menggambarkan 50-an penduduk asli desa Igerchi di Lop county sebagai siswa agama dengan “pemahaman mendalam tentang agama” yang sebelumnya telah ditahan selama satu tahun karena mengajar agama.

“Kami melakukan bisnis giok bersama sekitar 2007-8. Sebelumnya, dia belajar agama di Hotan,” kata kenalan itu kepada RFA.

“Dia biasa berkhotbah di antara kita, hanya beberapa dari kita. Kita semua terkesan dengan pemahaman agamanya. Dia memiliki kehidupan yang relatif baik. Dia menikah dan memiliki anak. Saya pikir dia ditahan karena pengetahuan agamanya,” tambah pria itu.

Pekerja kayu Abdulla Haret berusia sekitar 45 tahun dan ayah tiga putra yang belum pernah meninggalkan Hotan, menurut mantan tetangganya.

“Dia memperbaiki pintu dan jendela. Dia adalah orang yang sangat rendah hati dan kredibel yang ingin melakukan pekerjaan amal,” kata tetangga itu, menambahkan bahwa Haret adalah seorang penjaga di masjid Shipang setempat.

“Alasan penahanannya mungkin karena pekerjaannya di masjid. Dia pria yang taat dan berkarakter baik. Dia tidak pernah memiliki argumen atau masalah dengan orang lain,” kata tetangga itu kepada RFA.

Indoktrinasi Politik dan Perlakuan Kasar

Abdulaziz adalah pengemudi 50-an di Biro Asuransi Tenaga Kerja Lop sebelum penahanannya. Dia sebelumnya menjadi pengemudi untuk pengemudi di stasiun Radio-TV Kabupaten Lop, kata seorang pejabat dari biro itu.

Abdulaziz diusir dari pekerjaan dan sekarang di tahan di kamp “pendidikan” dengan dalih menikahi anak di bawah umur.

RFA melakukan beberapa panggilan telepon ke polisi untuk menanyakan tentang orang-orang itu dan alasan mereka ditahan di kamp, ​​tetapi sebagian besar petugas menolak untuk membahas kasus-kasus tersebut.

“Aku tidak bisa memberitahumu apa-apa, kami diberitahu untuk tidak menerima wawancara dari luar. Anda dapat mengajukan pertanyaan ke Biro Keamanan Umum,” kata seorang petugas polisi.

Meskipun Cina awalnya membantah keberadaan kamp pendidikan ulang, Shohrat Zakir, ketua XUAR, mengatakan kepada kantor berita resmi Cina Xinhua pada Oktober 2018 bahwa fasilitas tersebut adalah alat yang efektif untuk melindungi negara dari terorisme dan menyediakan pelatihan kejuruan untuk Uighur.

Cina baru-baru ini menyelenggarakan dua kunjungan untuk memantau kamp pendidikan ulang di XUAR — satu untuk sekelompok kecil wartawan asing, dan satu lagi untuk diplomat dari negara-negara non-Barat, termasuk Rusia, Indonesia, Kazakhstan dan Thailand — di mana para pejabat menolak klaim tentang perlakuan dan kondisi buruk di fasilitas sebagai “kebohongan fitnah.”

Namun, pelaporan oleh Layanan Uyghur RFA dan organisasi media lainnya, telah menunjukkan bahwa mereka yang berada di kamp ditahan di luar kehendak mereka dan mengalami indoktrinasi politik, secara rutin menghadapi perlakuan kasar di tangan para pengawas mereka, dan menjalani diet yang buruk serta kondisi yang tidak higienis di wilayah tersebut. fasilitas yang sering penuh sesak.

Adrian Zenz, seorang dosen dalam metode penelitian sosial di Sekolah Kebudayaan dan Teologi Eropa yang berbasis di Jerman, awal bulan ini mengatakan bahwa sekitar 1,5 juta orang telah atau telah ditahan di kamp-kamp — setara dengan hanya di bawah 1 dari 6 anggota dewasa. Populasi Muslim XUAR — setelah awalnya menempatkan angka itu di 1,1 juta.

Michael Kozak, kepala biro hak asasi manusia dan demokrasi Departemen Luar Negeri, dalam referensi yang jelas terhadap kebijakan Jerman Hitler dan Uni Soviet Stalin, pekan lalu mengatakan orang-orang “belum melihat hal-hal seperti ini sejak tahun 1930-an” dan disebut interniran lebih dari satu juta Uighur “salah satu pelanggaran HAM paling serius di dunia saat ini.”

Pada November 2018, Scott Busby, wakil asisten sekretaris di Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia dan Buruh di Departemen Luar Negeri AS, mengatakan ada “setidaknya 800.000 dan mungkin hingga beberapa juta” Uighur dan yang lainnya ditahan di kamp pendidikan di XUAR tanpa dakwaan, mengutip penilaian intelijen AS.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.