Saudi dan Bahrain sambut sanksi AS atas minyak Iran

177

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi dan Bahrain pada Selasa (23/4/2019) menyambut langkah AS untuk memperketat sanksi terhadap ekspor minyak Iran.

Dalam sebuah pernyataan yang dikutip oleh kantor berita resmi SPA, Menteri Luar Negeri Saudi Ibrahim al-Assaf menegaskan kembali dukungan penuh kerajaan untuk langkah AS “sebagai langkah penting untuk memaksa rezim Iran menghentikan kebijakan yang tidak stabil dan dukungan serta sponsor terorisme.”

Dia menggarisbawahi upaya Saudi “untuk menstabilkan pasar minyak setiap saat dengan berkoordinasi dengan produsen minyak lainnya untuk memastikan bahwa pasokan minyak yang cukup tersedia untuk konsumen”.

Bahrain juga mengikuti jejak Saudi dalam memuji langkah AS.

Menurut kantor berita resmi BNA, Bahrain mengatakan langkah itu “perlu dan penting, yang akan mendukung dan memperkuat upaya mengeringkan sumber-sumber terorisme dan mengatasi peran berbahaya yang dimainkan Iran dalam mengganggu stabilitas keamanan dan stabilitas.”

Pada Senin, AS mengumumkan bahwa mereka akan mengakhiri keringanan sanksi terhadap delapan negara – Turki, Cina, Yunani, India, Italia, Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan – mengimpor minyak dari Iran.

Pada 2 Mei, tidak ada negara di dunia yang akan dapat membeli minyak Iran karena sanksi baru AS terhadap Teheran.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump memberlakukan kembali sanksi terhadap ekspor minyak Iran pada November setelah Washington menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran.

Pemerintah kemudian mengumumkan akan memberikan keringanan 180 hari, yang disebut Pengecualian Pengurangan Signifikan (SRE), kepada delapan negara untuk membantu mereka menghentikan pasokan minyak Iran.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.