Presiden Sudan tolak makanan di penjara

Presiden Sudan, Omar Hassan Al-Bashir.
322

KHARTUM (Arrahmah.com) – Presiden Sudan yang digulingkan Omar Al-Bashir dilaporkan menderita “kesehatan yang buruk” saat dalam penahanan, laporan media sosial mengatakan pada Ahad (22/4/2019).

“Al-Bashir menderita stroke ringan beberapa hari yang lalu,” kata para aktivis, menambahkan bahwa ia dirawat di rumah sakit pemerintah sebelum kembali ke tahanan.

Aktivis media sosial lainnya mengatakan Al-Bashir telah menderita “trauma”, sementara beberapa mengatakan bahwa ia menderita “situasi psikologis yang sulit, menolak makanan dan obat-obatan.”

Dewan Militer Transisi Militer (TMC) yang berkuasa di Sudan belum berkomentar atau mengkonfirmasi berita terbaru.

Al-Intibaha baru-baru ini mengutip sumber-sumber lokal yang mengatakan bahwa sel Al-Bashir berisi “sebuah televisi, unit pendingin udara, dua tempat tidur, dan dua kursi,” menekankan bahwa ia adalah “satu-satunya tahanan” yang memiliki layanan seperti itu dalam penahanan.

“Sel itu, tempat Al-Bashir ditahan, dulunya adalah penahanan yang sama dari mantan direktur Badan Intelijen dan Keamanan Nasional Sudan, Salah Abdallah Gosh,” kata sumber itu. Gosh dikatakan telah ditangkap kembali setelah Al-Bashir digulingkan.

Pada 17 April, Bashir dipindahkan ke penjara Kobar di ibukota Sudan, Khartoum, setelah ditahan di bawah tahanan rumah menyusul pengusirannya oleh militer beberapa hari sebelumnya.

Bashir digulingkan pada 11 April setelah empat bulan protes massa populer yang diluncurkan sebagai akibat dari kenaikan harga barang-barang kebutuhan pokok. Demonstran kemudian meminta Al-Bashir untuk mundur.

Sejak itu, Asosiasi Profesional Sudan (SPA) – partai terkemuka pemberontakan – telah menyerukan agar protes berlanjut hingga otoritas yang dipimpin warga sipil terpilih.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.