Pasca bom Paskah, aparat keamanan Sri Lanka peroleh kekuatan khusus

Sri Lankan military personnel march as they take part in the Independence Day parade rehearsal in Colombo on February 2, 2019. (AFP)
582

KOLOMBO (Arrahmah.com) – Presiden Sri Lanka memberikan kewenangan serta kekuatan khusus kepada aparat keamanan mulai Selasa (23/4/2019) setelah pemboman Paskah yang menewaskan hampir 300 orang, sementara para pejabat mengungkapkan bahwa badan-badan intelijen telah memperingatkan beberapa minggu lalu tentang kemungkinan serangan oleh kelompok Muslim “radikal” yang disalahkan dalam insiden tersebut.

Pemboman bunuh diri menghantam tiga gereja dan tiga hotel mewah pada Minggu (21/4) dalam kekerasan paling mematikan di negara pulau itu sejak perang saudara berakhir pada tahun 2009. Pemerintah menutup beberapa media sosial, pasukan keamanan bersenjata berpatroli di jalan-jalan pusat yang sebagian besar sepi di ibu kota Kolombo, dan jam malam mulai diberlakukan.

Militer diberi tempat yang lebih luas untuk menahan dan menangkap para tersangka – kewenangan yang digunakan selama perang saudara tetapi ditarik ketika berakhir.

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan dia khawatir pembantaian itu dapat melepaskan ketidakstabilan dan dia bersumpah untuk “memberikan semua kekuatan yang diperlukan dengan pasukan pertahanan untuk menindak mereka yang bertanggung jawab”.

Menambah ketegangan, tiga bom meledak pada Senin (22/4) di dalam sebuah van yang diparkir di dekat salah satu gereja ketika polisi berusaha menjinakkan mereka, membuat para pejalan kaki panik dan berusaha menyelamatkan diri. Tidak ada cedera yang dilaporkan.
Lusinan detonator ditemukan di dekat depot bus utama Kolombo, tetapi para pejabat menolak mengatakan apakah mereka terkait dengan serangan itu.

Pemerintah memblokir akses ke Facebook, WhatsApp, dan Instagram setelah ledakan.

Keadaan darurat nasional dijadwalkan akan dimulai pada tengah malam Senin, kantor presiden mengatakan, setelah serangan yang menewaskan sedikitnya 290 orang, dengan lebih dari 500 terluka, menurut juru bicara kepolisian Ruwan Gunasekara. Tiga hotel yang tertimpa musibah dan salah satu gereja, St Anthony’s Shrine, sering dikunjungi oleh wisatawan, dan puluhan orang asing termasuk di antara yang tewas.

Menteri Pariwisata John Amaratunga mengatakan 39 orang asing tewas, meskipun kementerian luar negeri mengeluarkan angka yang berbeda, dengan mengatakan jumlah yang tewas adalah 31.

Departemen Luar Negeri AS mengkonfirmasi bahwa setidaknya empat orang Amerika termasuk di antara yang tewas dan beberapa lainnya terluka parah, tetapi tidak melepaskan identitas apa pun.

Sementara itu, pemerintah Sri Lanka menyatakan orang asing lain yang terbunuh berasal dari Inggris, Bangladesh, Cina, India, Prancis, Jepang, Belanda, Portugal, Arab Saudi, Spanyol, Turki dan Australia.

Hari berkabung nasional diumumkan hari ini (23/4).

Badan-badan intelijen internasional kabarnya telah memperingatkan bahwa kelompok yang kurang dikenal, Jama’ah Tauhid Nasional (NTJ), merencanakan serangan. Tetapi kabar itu tampaknya tidak sampai ke kantor perdana menteri sampai setelah pembantaian itu, yang mengungkap kekacauan politik yang berlanjut di tingkat tertinggi pemerintah Sri Lanka.

Presiden Maithripala Sirisena, yang berada di luar negeri hari Minggu (21/4), telah menggulingkan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe pada Oktober dan membubarkan kabinet. Mahkamah Agung kemudian membatalkan tindakannya, tetapi perdana menteri belum diizinkan melakukan pertemuan Dewan Keamanan sejak Oktober, yang berarti ia dan pemerintahnya tidak memiliki akses untuk memperoleh informasi intelijen.

Semua pembom disinyalir adalah warga negara Sri Lanka, meski pihak berwenang mengklaim adanya hubungan asing.

Motifnya juga tidak jelas. Sejarah mayoritas Buddhi Sri Lanka, sebuah negara berpenduduk 21 juta termasuk minoritas Hindu, Muslim, dan Kristen, penuh dengan konflik etnis dan sektarian.

Dalam perang saudara, Macan Tamil, pasukan pemberontak yang kuat dan dikenal menggunakan pembom bunuh diri, dihancurkan oleh pemerintah dan memiliki sedikit sejarah dalam menargetkan orang-orang Kristen. Sementara kefanatikan anti-Muslim yang diberikan oleh kaum nasionalis Buddha telah melanda negara ini baru-baru ini. Tidak ada sejarah Islam “militan”. Komunitas Kristennya yang kecil hanya melihat insiden pelecehan yang tersebar.

Skala kekerasan mengingatkan hari-hari terburuk dari perang saudara, ketika Macan Tamil, dari etnis minoritas Tamil, mencari kemerdekaan dari negara yang didominasi orang Sinhala. Orang Sinhala sebagian besar beragama Buddha. Sementara orang-orang Tamil beragama Hindu, Muslim, dan Kristen.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan di Washington bahwa ia berbicara dengan perdana menteri dan menawarkan bantuan. Kemudian, FBI mengatakan pihaknya akan membantu penyelidikan.

“Ini juga pertarungan Amerika,” katanya. “Kami juga mendukung jutaan warga Sri Lanka yang mendukung kebebasan sesama warga negara untuk beribadah sesuka mereka.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.