Pakistan sesalkan penangguhan perdagangan lintas-LoC oleh India

Pakistan sesalkan penangguhan perdagangan lintas-LoC oleh India. (Foto: Google)
94

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pakistan pada Minggu (21/4/2019) mengutuk keputusan sepihak India untuk menangguhkan perdagangan lintas batas (LoC) dan menolak tuduhan terkait penyalahgunaannya.

“Tindakan India didasarkan pada tuduhan tidak berdasar bahwa mekanisme ini digunakan untuk penyelundupan, narkotika, mata uang palsu, dan ‘terorisme’,” kata juru bicara Kantor Luar Negeri Dr. Mohammad Faisal dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan kemarin (21/4).

Pernyataan itu menambahkan bahwa litani tersebut sejalan dengan upaya yang sering dilakukan India untuk menggambarkan kegiatan sah orang-orang di India yang diduduki Kashmir yang diklaim terkait dengan ‘terorisme’.

Menurut Faisal, perdagangan lintas-LoC antara Pakistan dan India telah menjadi salah satu Langkah Membangun Keyakinan (CBM) fungsional yang membutuhkan upaya diplomatik tiada henti.

“Penangguhan sepihak CBM terkait Kashmir ini menunjukkan bahwa India berusaha untuk membalikkan keuntungan sederhana yang dibuat oleh kedua negara dalam domain diplomatik. Penangguhannya tanpa berkonsultasi dengan Pakistan sangat disesalkan,” lanjutnya.

Ia menekankan konsekuensi dari penangguhan perdagangan lintas-LoC antara kedua negara dalam bentuk kesulitan ekonomi bagi rakyat Kashmir. Dia mengatakan bahwa langkah itu akan semakin menekan segmen orang yang bisa mendapatkan sedikit manfaat dari fasilitas ini.

“Dalam pandangan kami, ada cara yang lebih baik untuk menangani masalah yang berkaitan dengan implementasi, jika ada, daripada beralih ke penangguhan CBM secara sepihak,” tambahnya.

Pakistan, katanya, akan terus bekerja untuk fasilitasi dan meningkatkan interaksi ekonomi di antara orang-orang Kashmir, yang tetap menjadi korban perselisihan yang belum terselesaikan.

“Kami mendesak India untuk menahan diri untuk mengambil tindakan sepihak dan menyelesaikan perbedaan melalui keterlibatan konstruktif, beralih dari konflik ke kerja sama,” kata pernyataan itu.

Perdagangan lintas Garis Kontrol (LoC) telah berfungsi sebagai langkah membangun kepercayaan dan untuk membantu penduduk setempat. Tetapi ketegangan antara India dan Pakistan telah meningkat sejak serangan bunuh diri 14 Februari di Kashmir yang diduduki.

Pada Kamis pekan lalu, India menghentikan perdagangan lintas batas dengan Azad Jammu dan Kashmir (AJK) sementara mengklaim bahwa itu digunakan untuk menyalurkan senjata dan obat-obatan.

Kementerian Dalam Negeri India mengklaim telah menerima informasi bahwa ‘kelompok-kelompok militan’ menggunakan rute lintas-perbatasan untuk mengirim senjata, obat-obatan, dan mata uang India palsu.

“Unsur-unsur yang tidak bermoral dan anti-nasional menggunakan rute itu sebagai saluran untuk uang, obat-obatan, dan senjata, di bawah label perdagangan ini,” kata kementerian itu.

Ia menambahkan bahwa penyelidikan oleh Badan Investigasi Nasional telah menunjukkan sejumlah besar perusahaan yang terlibat dalam perdagangan lintas batas sedang dioperasikan oleh orang-orang yang memiliki hubungan dengan kelompok-kelompok “militan”. Namun, New Delahi tidak secara langsung menyebut siapa pun.

Perdagangan beroperasi pada sistem barter, di mana tidak ada uang yang ditukar. Pedagang India mengekspor jintan, cabai, kain, kapulaga, pisang, delima, anggur, dan almond.

Sajadah, karpet, kain, jeruk, mangga, dan rempah-rempah dibarter dari sisi Pakistan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.